Monthly Archives

March 2015

breastfeeding Indonesian Hijab Blogger life parenthood sharing Uncategorized

…Karena Menyusui Bukanlah ‘Cuma’

Untuk semua manusia yang sering bilang “Yaelah, kerjaannya cuma nyusuin doang aja!”

Ngga, saya ngga mau marah-marah kok. Cuma semacam menyampaikan yang ada di pikiran aja sih,
jadi saya tuh cukup sering ya denger orang ngomong ke Ibu menyusui — dan saya pun pernah dibilang demikian — kata kata seperti yang bold di atas.

Entah ya ini cuma saya aja atau sebagian Ibu lain di luar sana  juga ngerasain hal yang sama. Tapi, please lah, menyuusui itu bukan lah satu hal yang bisa ditambahkan kata ‘cuma’ di depannya.

foto dari sini

Baca quotes di atas, bukannya maksud sombong kok karena bisa menyusui, tapi tau ngga sih kalo menyusui memang bukan sekadar ‘cuma’, menyusui tidak semudah itu. Menyusui jauh daripada itu.

Saya pernah curhat sama sesama Ibu-ibu yang merasa ga dapet moral support dari suaminya untuk ikut menemani dirinya bangun tengah malam saat menyusui. Lalu karena ga dapet moral support kan dia jadi sedih, kalo dia sedih, moodnya berarti keganggu, nak karena bayi itu ‘ngikut’ mood Ibunya, jadilah si bayi ikutan ga asik moodnya.

Seberpengaruh itu, lho.
Lalu, ada lagi kalimat itu muncul karena si Ibu dirasa tidak melakukan pekerjaan lain selain menyusui. Misal, yang memandikan bayi dan mengurus hal lain soal bayi adalah nanny atau si mbak. Jadi si Ibu hanya mememang si bayi saat si bayi perlu menyusui.

Tapi kita, yang mengalami proses menyusui itu kan sadar ya, saat pertama kali menyusui tuh, ada pergolakan gimaaaana gitu di batin. Saya belum nemu sih cara ngungkapinnya, maksudnya, kayak ternyata ada satu fase baru di dalam hidup kita yang harus kita terima dalam hidup kita bahwa momen itu sebetulnya mengubah segalanya.
Cara pandang, pola hidup, dan sebagainya.

ada satu manusia yang baru lahir ke dunia, ga tau apa-apa, dan kalo ga ada kita, dia ga bisa hidup. Hidupnya itu bergantung sama kita. Bukan kepada ayahnya, bukan kepada kakek atau neneknya, bukan kepada siapapun, tapi hanya kepada Ibunya — yang menyusuinya.

Munken itu ya, yang bikin saya kesel tiap kali ada yang ngomong — apalagi lelaki– “yaelah, kerjaan kamu tuh cuma nyusuin doang.”

Coba kalo saya balikin ke yang ngomong, “nih saya kasih bayi ini, kamu bisa ga nyusuin dia sampai dia tidur atau sekadar berhenti menangis?”

pasti dia bingung kan, atau dia jawab “ya kamu kan ibunya, tugas kamu lah buat nyusuin dia.”

Nah, itu tau kan. Menyusui udah jadi sebagian dari ‘tugas’ Ibu yang ga bisa digantikan*
(terkecuali untuk sebagian kasus Ibu yang meninggal dan anaknya tidak bisa disusui oleh Ibu kandungnya)

Belum lagi saat puting lecet,
belum lagi saat puting ‘dimainin’ sama anaknya,
belum lagi saat payudara terasa ‘penuh’ dan akhirnya sakitnya sampai bikin demam,
belum lagi rasa panik waktu pertama kali puting dirasa terlalu kecil dan harus dicubit sebelum dimasukkan ke mulut bayi,
belum lagi saat nanti anaknya tumbuh gigi,
belum lagi tentang menjaga mood agar ASI tetap mengalir dengan derasnya…

terpikirkah hal itu oleh orang yang asal bicara ‘cuma menyusui’?

Menyusui itu bukan ‘cuma’,
menyusui itu menyangkut hidup satu manusia baru yang bergantung penuh,
menyusui itu tentang cinta yang tidak bisa digambarkan oleh seorang Ibu kepada anaknya.
menyusui itu membangun dan membentuk.
menyusui itu menghidupkan.
menyusui itu tentang keikhlasan lahir batin.
menyusui itu memberikan rasa paling nyaman.
Jadi jangan anggap itu hal ‘cuma’ yang sembarangan.

Cuma saya saja, atau di luar sana banyak saya – saya yang lain? πŸ™‚

Love,
Ibu Chacha

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com

a moment to remember Indonesian Hijab Blogger inspiring life self captured sharing Uncategorized

Tentang Memutuskan Berhijab

Bismillah…

Setelah entah berapa orang yang mention nanyain gimana ceritanya sampe akhirnya saya memutuskan untuk berhijab, yaudah… saya cerita deh.
Tadinya sih bukannya ga mau cerita, tapi ini tuh panjang banget lho. Asli.
Tapi dicoba deh ya sesingkat mungkin.

Sebetulnya juga, kalo kalian beli buku 99 Hijab Stories, di situ ada cerita saya juga kok. Ada yang udah baca? Boleh lho di-share πŸ™‚

Jadi gini,
Saya dulu pernah ditanya, “kamu kapan mau berhijab?”
Saya jawab, “nanti lah umur 40 tahun”

DUILEH. pede amat bakal dikasih umur segitu panjang sama Allah :))

sebelum saya berhijab. Saya punya celana panjang jeans itu paling banyak dua buah. Sisanya? rok mini dan celana pendek. 
Iya. percaya deh. saya ga suka pake baju panjang. Kalo atasan masih okelah, tapi buat celana panjang atau rok panjang gitu? Duh, makasih deh.
Orang tua saya sampe capek kali nasehatinnya, biar ga pake rok mini lagi. Soalnya ga sekali dua kali, ada om-om centil yang kena cubit atau bahkan dibentak istrinya di depan saya gara-gara ngeliatin cara saya berpakaian. Duh, malu deh kalo inget. 
Orang tua saya pun akhirnya tau kalo dulu saya sempat ngerokok, yah.. taunya juga pas udah berhenti hehehe. saya sendiri yang cerita, mamah sih marah, papah kayak… “hmmm yaudahlah yang penting udah berenti, berarti udah ga penasaran, udah tau jeleknya.”
Kakak saya jauh lebih dulu berhijab, beda 3 apa 5 tahun gitu ya sampe akhirnya saya nyusul dia berhijab juga.
Kalo ditanya kenapa saya pake baju mini-mini terus, ya simply karena saya suka aja. udah, itu doang.
Didukung sama bentuk kaki yang cukup jenjang dan betis rata ga ada kondenya, makin pede lah saya pake baju mini-mini.
Tapi saya agak tomboy sih, pake rok mini juga pasti bawahnya tuh sneakers. Dulu saya cuma pake flat shoes kalo ke kampus, sisanya sneakers.
Saya ga punya high heels, ga punya wedges. Cuma sneakers atau ankle boots.
Waktu jaman kuliah, saya pernah diajak pergi sekali bareng dua sahabat saya Risty & Anjay dari Bogor ke Jakarta, lupa ada urusan apa waktu itu. Yang jelas, hari itu saya pake rok mini dan Anjay bilang ke Risty ; “Ay, kamu jangan pernah pake rok kaya si chacha ya.”
Kenapa?
Pendek banget. banget. nutupin bokong doang :))
Atau waktu udah kenal Aa dan kita pergi ke PVJ, waktu di mushola saya di tegor sama ibu-ibu ;
“kamu tuh sholat lho, tapi pakaiannya seperti itu. Kamu pakai rok sependek itu, tapi kamu tau sholat.”
Satu lagi waktu jalan juga sama Aa, ada cowok dicubit sama ceweknya gara-gara cowoknya ngeliatin paha saya. Terus Aa bilang : “Tuh, kamu baru aja bikin satu pasangan berantem gara-gara kamu pake rok mini.”
Bikin saya sadar ga semuanya? Ngga tuh.
Saya tetep aja pake rok mini terus :))
Sampe ada satu masa saya ngobrol sama orang yang saya anggep kayak kakak sendiri, namanya Aldila. Dia bilang gini : “Dek, kamu mau berhijab nunggu hatinya baik mah lama banget, tapi berhijab dulu nanti makin lama hati dan akhlaknya semakin baik.”
DHEG!
Kena deeeh. 
Saya pikirin banget kata-kata itu tuh, tapi cukup lama — sekitar beberapa bulan sampe akhirnya saya memutuskan berhijab.
Akhirnya, saya inget banget waktu itu tanggal 26 Oktober, saya di mobil sama Aa abis dari rumah sodaranya, sambil ngerokok di mobil saya bilang : “Sayang aku mau pake jilbab deh…”
Tanggepan Aa gimana?
Biasa ajaaaaah. Dia udah bosen kali denger kaya gitu tapi realisasinya nihil. 
but you know whaaaaat.
besok paginya, saya langsung pake. 
Jadi waktu itu mamah papah ngajak pergi ke Central Park, bangun tidur saya bilang :
“Mah ade pake jilbab ah perginya..”
Berhubung sebelumnya saya pernah ngomong gitu dan jajalin pake jilbab tapi besokannya dibuka lagi, mamah nanggepinnya ya santai aja, di pikirannya mungkin saya juga besok labil lagi.
Fotonya ada di Instagram, yang saya pake dress hoodie minjem punya kakak saya πŸ˜€
Tapi akhirnya, pulang dari Central Park, saya janjian ketemu sama Dinia, sahabat saya juga, orang arab, jadi dia memang berjilbab. Pas ketemu, sumpah loh dia ga ngenalin. tapi dia bilang..
“please, cha jangan dilepas lagi, Udah begini aja.”
DHEG. lagi.
Yaudah, akhirnya… besoknya ke kantor, saya pake hijab.
berhubung tadinya saya sempet mabok bareng temen sekantor dalam rangka ulang tahun boss dan saya sebagai anak baru waktu itu abis-abisan dicekokin, ya kagetlah orang sekantor.
“CHAAA KAMU KENAPAAA? KAMU STRESS YA?”
Buset. Pake jilbab dikaitinnya sama stress :))
Jujur, kalo ditanya kenapa, saya juga ga tau pasti.
Tiba-tiba aja yakin.
Tiba-tiba aja sadar kewajiban sebagai perempuan.
Tiba-tiba aja saya bosen pake rok mini dan celana pendek.
Tiba-tiba aja saya..
pengen jadi lebih baik.
udah. itu aja.
Dan akhirnya, semakin kita kepengin jadi lebih baik, semakin Allah mendekatkan kita pada hal-hal yang baik pula. Seperti, jodoh yang baik misalnya. atau rejeki yang tidak terduga datangnya seperti yang sekarang saya rasakan, mungkin kalau belum berjilbab, ceritanya akan lain lagi.
Tau ngga, reaksi temen bandel saya waktu tau saya berjilbab? mereka bilang gini :
“Cha, lo tuh bukan kekasih Allah. Lo tuh tunangan setan. Ga pantes, cha. IH.”
saya ketawa aja sih hahahaha namanya juga komentar. Dan mungkin mereka kaget juga lah pasti, mereka kenalnya saya yang gimana dulunya, tiba-tiba kok berhijab. 
Tapi ya gitulah, jalan dari Allah kan kita ga pernah tau ya…
Pernah ga saya kepikiran lepas jilbab? pernah kok.
tapi saya banyak banyak ngobrol aja sama yang duluan pake jilbab, dan berdoa biar dikuatin hatinya.
Pernah juga ada tawaran kerja dengan gaji gede, kantornya di mall, tapi disuruh buka jilbab. Saya ambil ga? Ngga lah :))
Apalagi yah? Hmm… Nanti di-update deh kalo ada tambahan hehehe.
So, yeah.. here I am now.
Udah jadi Ibu-ibu anak satu yang ga pernah mabok dan clubbing lagi. 
Kerja dari rumah, urus anak dan urus suami, berusaha jadi manusia yang lebih baik lagi.
Cukup kali yah ceritanya? 
Semoga mungkin bisa menginspirasi lah ya. 
Ga seberapa sih cerita dan pengalamannya, tapi saya tetep bersyukur kok, akhirnya cepet ‘sadar’.
Love,
Chacha Thaib.
Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . blog

a moment to remember getaway life marriage Uncategorized

Potret Keluarga Kecil

Soooo…

Here’s the detail about foto-foto yang lokasinya di dalam kamar Premier Suite Padma Hotel Bandung, iya loh bisa jadi studio foto banget :))
Sayangnya kita ga sempet foto-foto outdoor karena Binar keburu cranky dan kami juga ada janji mau ketemu temen-temen.

Photo by : Dade Maulana
Make-Up by : Fitri Maryana

Wardrobe :

Binar :
  • white top : H&M
  • Black Tutu Skirt : Mothercare
  • Legging : GAP
  • Shoes : Burberry London 

  • Headband : Fitri Maryana
  • Floral Top : Mothercare
  • Pink tutu skirt : Fitri Maryana
  • Legging : GAP
Ibu :
  • white top : Restu Anggraini
  • Skirt : Kami Idea
  • Scarf : Ria Miranda
  • watch : Nixon
Ayah :
  • white shirt : Topman
  • Jeans : Club 27
  • Watch : Nixon

Location : Padma Hotel Bandung.

akhirnya kami punya foto keluarga yang bagussss hihihi seneng deh!

Love,
Chacha Thaib

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . blog

a moment to remember getaway Indonesian Hijab Blogger life Uncategorized

The Nugraha’s Getaway : Padma Hotel Bandung

Ola!
Akhirnyaaaa udah sempet ngedit foto-foto waktu ke Bandung kemarin, daaan yak! mumpung Binar tidur nih, di sebelah saya πŸ˜€
Jadi tanggal 9-11 maret yang lalu tuh ceritanya kami sekeluarga ke Padma Hotel Bandung, pengen liburan ajaaah dan kebetulan tanggalnya barengan anniversary. Sekalian ngenalin Binar ke Kota Bandung juga sih, ini anak belum pernah dibawa pergi jauh hehehe. 
Udah lama kesengsem sama Hotel Padma ini, lihat review di mana-mana hampir semua bilang rekomen banget. Walaupun agak pricey, tapi ya gapapa toh akhirnya saya sadar banget kenapa harganya mahal. Ini hotel worth it banget kok dengan harga yang ditawarkan.
Kami booking via websitenya di ; padmahotelbandung.com — pertama saya ngincer kamar Hillside Studio yang harganya cocok sama kantong kami, sekitar 3,4 juta tapi kalo pake CC tuh diskon 50! HUAAA mental ibu-ibu, mumpung diskon yaudah kami pesen buat dua malam.
Prosesnya ga terlalu ribet, setelah dapet email confirm tinggal print untuk dibawa pas reservasi langsung di hotel.
Sebetulnya ada satu kamar yang saya incer juga, tapi berhubung harganya 7jutaan, bhay ajaaa hahaha. Yah, dapet salam deh dari biaya vaksinnya Binar. Yakan? *nyengir getir*
Singkatnya, akhirnya sampailah kami di Padma sekitar jam 2 siang. Kami langsung menuju meja staff untuk check in.
Asli, saya baru nemu staff hotel se-ramah itu. semuanya ramah bangeeeet, beberapa ada yang langsung nyapa dan ‘ngajak main’ Binar. Kami juga disediakan welcome drink dan cold towel, nah serunya di sini nih,
Jadi ternyata Padma lagi cukup penuh karena akan ada beberapa acara yang diadakan dan beberapa perusahaan yang lagi nginep di situ. Nah ternyata, untuk tanggal 10 si kamar Hillside itu penuh aja dong. LALUUUUUU.. mereka nawarin kita free upgrade ke Premier Suit! Iya, kamar yang 7 jutaan itu. i know, we’re such a lucky little family :’)
Happyyyy banget pas tau kaya gitu, rejeki yah namanya juga hihihi gapapa deh ribet dikit pindah-pindah kamar. 
Ini kamar Hillside Studionya. Nah yang kaca transparan itu kamar mandinya.

Nyonya Besar langsung pewe tiduran di kasur πŸ˜€

Nah ini view dari Hillside, cakep yah? πŸ˜€

Iya kami bawa boucher seat kecilnya Binar. Biar gampang ngajak nonton TV nya πŸ˜€

Nah, malemnya itu, ternyata Aa udah lebih dulu kerja sama sama pihak hotel untuk nyiapin bunga dalam rangka anniversary. Kenapa dia ga beli sendiri? Malu katanya, huhft.
yaudahlah ya yang penting dia akhirnya ngasih bunga :))
Kalo cake nya ini compliment dari pihak Padma sendiri. Baik ya? enak banget pula :p

The Flowers and The Cake.

Kami banyak ngabisin waktu di kamar, bener-bener nikmatin hotelnya deh. Oiya jam setengah 4 sampe jam 5 ada tea time. Nah, ini juga nyenengin banget, karena menunya enak-enak dan pengunjung juga staff nya sekali lagi, mereka ramaaah sekali. Kayak udah kenal lama.
Viewnya langsung ke tebing tebing penuh pohon yang adem banget dipandangin. Ga mau pulaaang cepet-cepet deh rasanya.

Nah jam 11 besok paginya, kami ditelpon untuk pindah kamar. YEAAAY THE FAMOUS PREMIER SUIT!

kamarnya dua-tiga kali lebih besar dari Hillside

kamar mandinya juga!
spotted : baby bather punya nyonya besar :))

Nah, ga lama pindah kamar itu, kami manfaatin waktu buat bikin foto keluarga yang bagus, mumpung ada temen yang mau make up dan fotoin secara gratis hihihi πŸ˜€
Detailnya di postingan selanjutnya yah!
Hari terakhir di Padma mulai agak sendu hahaha karena sejujurnya saya ga mau pulaaaang :))
Masih betah. Coba dapet free sehari lagi *yakaliii*

siap-siap renaaaang!

Tadinya sempet bingung mau ikut berenang pake baju renang apa, untung dapet baju renang khusus muslimah
ini dari +Polite Wardrobe @polite_active di IG / check http://www.polite-wardrobe.com/

once again, thank you Polite!

Selesai renang, packing pulang dll, akhirnya saya berdua Binar minta tolong salah satu butler untuk fotoin kami berdua di lobby-nya. 
daaaan ga lupa foto dengan view infitnite pool ini.
Duh, we had so much fun and unforgetable experience deh pokoknya!

Thanks again Padma Hotel Bandung.
See you soon!

Love,
The Nugrahas.

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . blog
a moment to remember life marriage Uncategorized

Dua Tahun

Banyak yang seperti kebingungan dan bertanya langsung, ada apa dengan saya dan postingan-postingan di media sosial yang cukup ‘gloomy’,
Yah. manusia kan ga mungkin bahagia terus… ada masanya mungkin mereka sedang sedih atau sekadar tidak sebahagia biasanya. Ya kan? πŸ˜€
Tapi saya baik-baik saja kok.

10 Maret lalu, tepat dua tahun saya dan suami menikah.
Banyak hal yang saya pelajari, tapi ternyata akan cukup lama dan berlangsung terus menerus proses pembelajarannya.
Banyak hal ga terduga yang terjadi, yang saya ga sangka sama sekali.
Yang tadinya kalau terjadi saya sudah persiapkan diri akan bersikap seperti apa.
Tapi memang, mungkin, tidak semua hal dapat berjalan sebagaimana yang kita harapkan.
Ada masa di mana pengharapan itu harus dipendam dan tak tersampaikan.
Ada masa di mana pengharapan itu harus mengalah karena keadaan.

Kata orang pernikahan butuh kerja keras.
Maka mungkin selama (baru) dua tahun ini saya ‘bekerja’ terlalu santai sampai lubang-lubang kosong yang harusnya saya lengkapi belum terisi dengan baik. Mungkin saya sedang belajar menjadi istri yang lebih baik. Mungkin saya harus banyak belajar lagi.

Mungkin menyatukan perbedaan dua kepala untuk membangun rumah tangga memang tidak semudah itu,
Mungkin menuntut tidak akan membuahkan banyak hal, malah menjadikan kehilangan.
Atau mungkin, penerimaan atas seseorang yang kita pilih itu memang lebih tinggi dari sekadar mencintai.
Atau mungkin cinta saja memang tidak akan pernah cukup.

Tapi yah, nyatanya saya dan suami masih dalam ikatan yang sama,
kami masih bertahan dan berjanji untuk berjuang lebih keras lagi.
Semoga kami berdua tidak akan pernah saling lupa apa yang membuat kami jatuh cinta πŸ™‚

Love,
Chacha Thaib

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . blog

a moment to remember Indonesian Hijab Blogger MPASI Binar parenthood sharing tentang Binar Uncategorized

Persiapan MPASI Binar (Part 1)

Hi!

Kita istirahat bentar yah bahas tentang saya sama Aa, kali ini saya kepengen banget bahas persiapan MPASI Binar. Gatau kenapa, tapi rasanya deg-degan loh! Kaya ngurus nikahan, asli deh. Ga kerasa, seminggu lagi Binar lulus ASIX dan mulai kenal makanan. YEAY!

Kenapa dikasih judul Part 1? Soalnya takut ada lanjutan karena ini baru sebagian yang saya foto, sisanya ada yang belum difoto — kayak biscuitnya, atau beberapa gear nya yang belum dateng —

Iya, untuk belanja keperluaan Binar ini banyakan saya beli online, biasanya di Lazada karena sering ada diskon hehehe πŸ˜€

Saya sengaja pilih semua dominasi warna pink biar keliatan aja buat perempuan, karena ga mau kejadian stroller terulang> Strollernya Binar itu warnanya biru :))

Pesan saya, hati hati deh belanja ginian, karena cuma liat fotonya aja tuh bikin pengen beli semuanyaaaaa huhuu padahal belum tau mana yang bakal kepake mana yang nggak. Karena prinsip ibunya Binar itu : beli aja dulu siapa tau kepake, kalo ga kepake nanti kasih siapa aja kali ada yang butuh.
Iya, saya orangnya gitu :))

Nah sebagian dari di foto atas, ini daftar belanjaannya :

  • Tommee Tippee Aeroplane Spoon Pink – 2 pack
  • Sassy Teething Feeder – Pink
  • Kidsme Food Grinder – Lavender
  • Munchkin Silicone Spoons 2 Packs – Girls
  • Munchkin Easy Squeezy Spoon – Pink
  • Tommee Tippee Roll and Go Bib – Fuschia
  • Sassy spoon on the go
  • Tommee Tippee Easy Scoop Feeding Bowl
  • Tommee Tippee Two Pack Pop Up Weaning Pot
  • Tommee Tippee Mealtime Cup

Nah itu baru sebagian, adakah buibuk yang mau merekomendasikan untuk tambahan? πŸ˜€

Kalo dari list saya sih yang belum itu sterilizer, containe buat nyimpen semua peralatan, talenan, pisau kecil, sleek buat cuci perlengkapannya yang khusus bayi, high chair atau booster seat ini masih bingung sih mending di atas atau di bawah hmmm.. terus baby bullet masih on the way nih baru pesen kemaren soalnya. Tadinya mau pake Phillip Avent, tapi gajadi karena takutnya kepake bentar, lalu slow cooker untungnya ada turunan dari kakak, daaan kukusan dodowa udah masuk list buat dibeli, sekali lagi mumpung masih diskon di Lazada :))

nah, kalo buku menunya baru dibeli tadi di Gramedia.


Sejauh ini baru itu aja persiapan saya hahaha masih banyak yang kurang padahal seminggu lagi. Mudah-mudahan lancar deh, anaknya mau makan dengan baik dan Ibunya bisa bangun lebih pagi buat siapin semuanya hihihi πŸ˜€

Doakan kami yaaa!

sampai ketemu di postingan soal MPASI selanjutnya πŸ˜€

Love
Ibu & Binar yang ikutan duduk depan laptop.

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . blog

a moment to remember Indonesian Hijab Blogger life love is in the air Uncategorized

(Akhirnya) Dilamar!

Pfiuh…
Ternyata kekepoan kalian berlanjut yah sampe gimana ceritanya akhirnya kami lamaran :))

Sebenernya udah pernah saya ceritain di sini prosesi lamarannya, cuma memang belum detail banget gimana dilamarnya, kapan dll.

Jangan ngebayangin lamaran pribadi saya sama Aa tuh kaya di-film yang cowoknya berlutut dengan bawa cincin deh, jangan. Karena ini mah jauuuuuh daripada itu.

Jadi ceritanya waktu itu saya ke Bandung buat datengin nikahannya Aska RR, nah besokannya tuh ada rencana kami memang mau berangkat ke Ciamis tempat keluarga besarnya Aa.
Sebelumnya tuh saya pernah ke Ciamis kan, dan waktu itu di depan Masjid yang di Alun-alun Ciamis tuh dia ngasih cincin, tapi ga ngomong apa-apa. Cuma cincin aksesoris biasa gitu, bukan emas malah, cincin keluarannya Mango. Keliatan kan bukan ngajak serius? padahal aslinya saya udah ngarep dia ngomong apaaa gitu, eh ini mah ngga :p

Nah, di Ciamis saya ga ada rasa gimana-gimana juga, atau ngira bakal ada apaa gitu. Cuma kami memang selalu dateng ke makam Alm. Mamahnya Aa. Jangan berharap ada fotonya yah waktu kami ke sana, karena kami cuma berdua dan waktu itu belum ada tongsis, tapi yamasaaaa di makam foto-foto.
Di dekat makam Alm. Mamah itu ada tempat duduk yang cukup untuk dua orang, selesai berdoa, Aa ngajak saya duduk sebentar di situ.
B : Sini deh, aku mau ngomong.
C : Hm?
B : Kamu jadinya ga jadi nerusin S1?
C : ngga deh kayaknya, aku kerja aja. kenapa?
B : Berarti udah  bisa aku nikahin dong?
C : Ha?
B : jadi kamu mau ga nikah sama aku?
C : *mulai nangis*
B : Gimana? Mau ga?
C : *shy shy cat* … Iya, mau.
Gitu deh, akhirnya saya nangis depan makam Alm. Mamah, sekaligus kami semacam minta izin untuk nikah. Dan setelah itu saya inget banget saya ngabarin orang rumah, ngabarin intan sahabat saya dan ngabarin Bara. Yang kemudian Twitter rame gara-gara Bara ‘ngasih pengumuman’ ke Twitter kalo saya udah dilamar πŸ™‚
Selesai sampai situ,
setelah lebaran kami ketemu keluarga kecil untuk ngomongin prosesi lamarannya, waktu itu tanggal 24 Agustus di TSM Bandung.

ketemuan itu ngomongin tanggal berapa lamaran resminya, dan akhirnya dipilihlah tanggal 1 September.
Dihitung sampe nikah sih pacarannya 2 tahun kurang sehari. Soalnya tanggal 10 Maret kita nikah, tanggal 11 maret tuh harusnya hari jadi pacaran yang kedua tahun πŸ˜€
So, yeah… gitu deh lamarannya.
Ini waktu Enin-nya Aa masangin gelang tanda jadi lamarannya.

Kurang lebih 6 bulan persiapan pernikahannya, sebenernya 3 bulan sebelum nikahan sempet ada drama kecil yang bikin saya bilang “mumpung masih tiga bulan lagi kalo pernikahan kita mau dibatalin”, tap akhirnya bisa teratasi dan semuanya berjalan mulus sampai sekarang hehehe.

Nah, sebelum nikahan, kita juga sempet foto pre-wedding dulu, lengkapnya bisa dilihat di sini dan cerita sebulan awal pernikahan bisa dibaca di sini


Udah yah, kelar kan? x)

Kalo untuk cerita awal saya pake jilbab padahal tadinya anak bandel doyan clubbing & ngerokok tuh sebenernya bisa dibaca di buku 99 Hijab Stories, tapi memang kurang detail. Urusan itu, kapan-kapan deh yaaaa πŸ™‚

Btw, thank you for reading my blog.
Means a lot.

Love,
Bu Chacha yang nanti siang ga kerasa udah bakal beli buku menu MPASI anaknya.
Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . blog

a moment to remember Indonesian Hijab Blogger life love is in the air Uncategorized

Tentang Ketemu Jodoh (Part 2)

Sampai di mana kita tadi, gaes?

hehehe, okeh.
Udah tuh ya, ketemu lah. Langsung di-brief kerjanya gimana dsb.
Saya merhatiin sih yang dia omongin, tapi ga berani liat mukanya soalnya masih deg-degan gitu.

Pas jam makan siang, saya makan lah sama Intan, ga jauh dari kantor.
Ga lama ada BBM masuk dari Aa minta ditemenin makan siang. *DIH. SITU OKEH?*

tapi karena saya udah makan, saya nyamperin doang ke tempat makan sebelah kantor itu. Daaan ternyata, berapa lama kemudian saya baru tau kalo ternyata setelah berapa taun kerja di radio itu, itu kali pertama dia makan ga mesen ke OB buat makan di kantor aja tapi dia keluar buat makan. DUILEH, niat bener bapaaak ngajak PDKT :))

Dia sih ngajak ngobrol, saya mah asik main games di iPod. Dibilang, saya ga suka potongan rambutnya, Aneh abis. Mungkin faktor baru putus berapa lama kan, gak ada yang ngurus.
Obrolannya juga biasa banget lah, basa basi. Nanyain nanti pulangnya gimana lalala~
Padahal yah saya mah pulang pake angkot, dia mah bawa motor. YAMASAAAA hari pertama anak magang udah dianterin pulang sama produser pagi, apa kata orang cobak? pfft.

Singkat cerita,
kita jadi lebih intens chat via BBM, dan saya mulai jarang bales balesin si kecengan-kecengan itu termasuk mas rapper — walaupun yang ini rada susah dijauhinnya — terus sering makan siang bareng, ngerokok bareng (iya, saya ngerokok dulu) , banyak ngobrol tentang saya, tentang dia, saya ceritain semuanya deh pokoknya biar ga ada yang di awal siapa tau kita berlanjut dan banyak lagi.
Sampe akhirnya malem minggu, Aa ngajak nonton.
Film pertama kita itu Crazy Little Thing Called Love. dan di dalem bioskop itu super awkward deh. ternyata menurut Aa, dia dalem bioskop itu sebenernya dia pengen pegang tangan saya tapi muka saya konsen banget nonton film jadinya ga jadi deeeeh.

Keluar bioskop, lanjut makan di Sushi Groove. Obrolan yang paling saya inget tuh gini :

“Sebelum ketemu kamu saya tuh begini *sambil jarinya ngebentuk pelangi terbalik kaya emoticon bibir cemberut tau kan?*… setelah ketemu kamu, saya… * ngebentuk senyum pake jari*

YAKAAAN BOOOOK. siapa yang ga meleleh digituin di first date? :))
dasar kau anak band, rayuanmu maut, nak!

yaudah, sayanya masih speechless. lupa kelanjutannya gimana. Pokoknya ga lama kita pulang, cari taksi ke depan gitu kan… EH KEPALANYA AA HAMPIR KENA PALANG PINTU.
Ampun kalo inget masih suka ngeri deh. Saya tarik dong bajunya sekuat tenaga. Nah, ternyata di situ menurut Aa saya udah nyelametin idup dia. CIEEE padahal mah kalo kena paling bocor dikit :))

terus di jalan pulang, dia ngasih liat KTP-nya. dengan maksud : “nih, kita umurnya beda jauh loh, masih mau deket ga ni anak?”

Tapi berhubung saya anaknya mah kalo udah nyaman hayuk aja, ya ga mikirin umur sih akhirnya.
Udah gitu, sampe kosan, Aa kayak ngasih kode gitu…

“Selesaikan dulu ya apa yang perlu kamu selesaikan..”
Maksudnya, gamau ada drama kali ya ke depannya. Dia tau kok, saya deket ga sama dia doang, ada beebrapa yang lain. Akhirnya malem itu juga saya BBM mas rapper yang waktu itu mau nyusul ke Bandung sekalian survey tempat buat mini konser. (HAYOO KETEBAK GAK SIAPA?)
Saya bilang saya ga akan bisa ketemuan, apalagi nemenin survey tempat. Saya ga enak sama Aa.

Apa hasilnya?
Kena semprot lah gueeeh. Dari putus sama yang terakhir dia ternyata udah nunggu momen supaya jadi, taunya ketikung Aa kurang dari seminggu :))
Abis deh dimarahin, sampe di block BBMnya, twitternya dll. Walaupun akhirnya dese nyariin lagi dan Aa sampe sekarang masih super kesel sama dia.

11 Maret
Pukul 11.11

Aa nyamperin di ruangan kantor, mau pamit berangkat solat Jumat.

“Hmm.. Kita bismillah aja yah.. Bismillah aja..”
“eh? Iya.. hehhee”
gaes, asli ga tau lagi mau gimana selain cengengesan, ternyata itu nandain kita jadian. KAGET GUE JUGA.
Pulang dari Solat Jumat taunya Aa buka facebook, nge-add saya di Facebook, terus request relationship status gitu.

UDAHHH DEEEEH. JADIAAAN DEEEEH.

Besokannya untuk pertama kali saya dikenalin anak RR dan dibawa ikut manggung di Ujung Berung waktu itu, inget banget. terus di jalan kita pegangan tangan, nah difoto tuh pegangan tangannya. Nanti saya cari dulu yah di Tumblr masih ada ga fotonya.

Nah ini masih ada ternyata :))

Yang akhirnya sepanjang sejarah per-BBM-an, Aa untuk pertama kalinya ganti foto yang relate sama pacarnya yaitu saya :))
Duh, terharu deh.

Laluuu apa yang membuat dia yakin waktu itu langsung  ngajak pacaran?
Ternyata di mata dia, saya nih anak kota yang gaul sana sini, ngerokok, banyak main, tapi tetep rajin solat ahahaha :))
tapi yang paling ‘dalem’ sebenernya ini sih :
“Jam 10 kamu dateng ke kantor pertama kali itu, sebelumnya, jam 9 saya abis Dhuha. Saya berdoa saya bilang sama Allah…
Ya Allah, saya percaya Engkau akan mempertemukan saya dengan jodoh yang telah Engkau persiapkan. Terus ga lama kemudian, kamu dateng…”
Iya, saya nangis terharu waktu itu πŸ™‚
Terima kasih udah mau baca cerita ini.
Love,
Bu Chacha yang anaknya ternyata tidur pules banget.
Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . blog
a moment to remember Indonesian Hijab Blogger life love is in the air Uncategorized

Tentang Ketemu Jodoh (Part 1)

Dalam rangka merayakan ulang tahun pernikahan yang ke dua tanggal 10 Maret lalu, maka dibuatlah postingan ini.

Sebenernya, ditambah lagi saya sering banget nerima pertanyaan tentang gimana saya sama suami saya bisa ketemu.

Hmm…
Jadi gini…

– 2008 –

Saya baru aja foto di studio, foto serius gitu lah karena ga punya foto bagus. Waktu itu belum pake jilbab, jadi fotonya pake tank top sama celana pendek *busssseeet*
Nah, karena ngerasa fotonya bagus, saya gantilah itu foto buat foto profile Facebook saya.
Lalu, karena lagi sering main facebook, kan banyak tuh muncul macem2 buat di likes kaya rekomendasi band atau film gitu kan? Nah saya inget banget saya nge-like fanpage Rocket Rockers. Karena ngerasa akrab ajah sama namanya, sering dengeeeer gitu waktu SMA. tapi ga pernah nonton mereka manggung. Gausah nonton manggung deh, lagunya aja saya ga ada yang tau. Iya serius, saya ga tau lagu mereka. SATUPUN.

selang berapa lama, saya ganti handphone ke Blackberry. Dan mumpung di situ bisa install Y!M yaudah, saya install lah ya karena ada beberapa temen yang sering ngobrol. Taunya, beberapa waktu lalu ada yang chat dengan nama bisma_rockers. Here we go… *iya saya masih inget detailnya*

B : Halo, Chacha.
C : Halo, maaf ini siapa ya?
B : Saya bisma, bassistnya Rocket Rockers. Pernah denger ngga?
C : Hmm.. ada apa ya?
B : Waktu itu saya lagi cari model buat video klip band saya, tapi sekarang udah ngga sih, videonya udah mau release.
C : Oh….

( ini kayaknya modus sih ya. Iya ga sih? :p )

Ga lama, berlanjut lah obrolannya. ga ada yang penting, ga ada yang spesial sama sekali.  Cuma yang jelas dari situ saya tau dia jauuuuh lebih tua daripada saya karena waktu tau saya kuliah di IPB jurusan komunikasi dia bilang ada juniornya jadi dosen di situ, KEBAYANG DONG, TUA KAN? :))

Saya punya pacar, dia punya pacar. Saya waktu itu belum serius, dia waktu itu udah serius.
karena sempet ilang berapa lama ga ada chat sama sekali, begitu saya sapa, mantannya yang bales *duileeeh*. Pokoknya intinya mbak mantan bilang mereka mau nikah, kasarnya saya gausahlah hubungin calon suaminya lagi tapi dengan cara yang baik loh ya ngomongnya.
yaudah dong, ga ada yang penting juga ngapain saya nyariin hahaha. Nyapa juga karena dia tiba-tiba online ajaa setelah sekian lama.
Btw, sampe berapa bulan itu saya ga nyoba nyari tau juga mukanya Aa gimana, Rocket Rockers tuh gimana dll. Pokoknya ya ga peduli aja gitu.

Lalu entah bagaimana, agak lupa juga yang ini. Saya sama Aa tuh temenan aja di BBM. tapi jaraaaang banget ngobrol.

Pernah deh kalo ga salah janjian ketemuan pas RR mau manggung di Bogor, tapi akhirnya ga jadi karena dua-duanya juga ga saling ngabarin lagi :))

– 2009 –
Pernah lihat beberapa kali video klip RR yang Ingin Hilang Ingatan, tapi mukanya dia kurang jelas juga, tampil di Dahsyat tapi saya ga nonton. Ga nyoba juga buat nyari video di youtube atau googling fotonya dia atau apapun. Sama sekali deh ga pernah. Lah saya juga punya pacar waktu itu, ngapain juga kan?
Beberapa kali chat di BBM tapi tetep ga ada yang penting. cuma nyapa-nyapa doang apa kabar, sibuk apa, sama pacar baik baik aja gaaaa *CIEEE* mulai deh :))
Tapi banyakan sih saya yang cerita, dia ga pernah. Jadi saya ga tau apa-apa soal dia gitu. Saya taunya dia kerja di i-Radio Bandung. udah itu ajah.
Oh kalo ga salah sempet follow-followan deh di twitter. Tapi ga lama unfollow lagi gara-gara saya disuruh pacar unfollow Aa waktu itu. Hmmffft :)))
– 2010 –
RR ngisi acara musik gitu, saya dateng sih, tapi lagi PDKT sama MC nya waktu itu mah, kebetulan saya baru putus, bukan sama yang ngisi acara janjianya.. Ga lama saya pulang, RR manggung deh. Nah yang ‘megang’ acaranya RR tuh mbak mantan itu, sempet papasan dan diliatin penuh arti gitu sih HAHAHHA mungkin dese feeling kali yes. auk deh.
Singkatnya tetep ajaaah ga ketemu, dan emang ga janjian juga sik.
– 2011 –
Januari : 
Ngurus PKL di Bogor ga dapet tempat, dicariin sama temen saya namanya Bimo. Dia ngajak magang bareng ajaaah di Hard Rock FM, sebagai anak yang pengen jalan jalan ke luar kota saya ikut dong yah ga pake mikir lagi.
Februari :
Saya ngabarin Aa kalo saya bakal magang di Bandung, di Hard Rock FM. Tapi, Aa tuh ga ngasih tau kalo HRFM sama iRadio itu satu kantor. Atau dia mikirnya saya tau kalo dua radio itu dalam satu naungan grup perusahaan yang sama. 
Dari berapa tahun kenal Aa di BBM dia ga pernah update status, cuma malem itu dia ganti status update dengan judul lagu The All American Rejects : “It Ends Tonight”
Yang ga lama kemudian saya ganti status update jadi : “When you lose something you can’t replace…”
Lalu ada chat masuk dari Aa :
B : Hai, lagi apa?
C : baru beres sholat Maghrib. Ada apa?
B : gapapa, udah lama aja ga ngobrol.
C : heheh iya, kamu lagi ngapain?
B : Lagi bengong..
ngobrol bentar via BBM, ternyata paginya dia baru ngabarin kalo dia baru putus. HMM OKE DEH. tapi tenang, waktu itu saya masih punya pacar, jadi ga ada yang aneh-aneh berlanjut atau apa.
Ga ada cerita detail kenapa putusnya, kenapa dia cerita ke saya, seinget saya sih gitu ya.
Maret :
Hari pertama nyampe Bandung bareng sahabat saya, Intan. Kita ke kost, beresin barang bentar terus langsung ke PVJ cari makan. 
Seinget saya, saya belum ngabarin Aa waktu itu deh. 
Dan oh, malem pertama saya di Bandung itu saya putus sama pacar karena udah males drama segala macem dia di Bogor saya bakal di Bandung. Nah, kenapa ga hubungin Aa? Karenaaaaa eh karena waktu itu lagi ngeceng sama dokter yang dikenalin sama sodara. Lagi ngeceng juga sama anak Jakarta, lagi ngeceng juga sama anak Unpad, lagi deket (lagi) juga sama mas-mas yang suka nge-rap itu tuuuh. maklum yah, Leo. Jomblo sih, cuma yang bikin hape bunyi terus mah ga putus-putus :))
berapa hari kemudian ngurus berkas magang ke HRFM, saya akhirnya baru tau kalo kantornya barengan sama kantornya Aa. Yaudah, berhubung pas sarapan saya di Bubur Mang Oyo depan kantor itu, saya hubungin dia kannn..
C : Hai, aku sarapan depan kantor kamu nih. Ketemuan dong.
B : Yah, saya ga bisa ninggaling siaran nih sampe jam 10.
C : Ooh, okay.
Jam 10 :
B : saya di depan, kamu di mana?
C : hah? Kirain ga jadi. Saya di kost temen
B : Hm yaudah lain kali aja
C : Okay.
I TOLD YA kita kalo chat gada yang penting :))
Yaudahlah ya, akhirnya gajadi ketemu lagi.
3 Maret (Hari Pertama Magang)
Orang kantor : Chacha di i-Radio yah, sama Natasya. Bimo sama Intan di HRFM.
C : Sip. 
*gatau bakal ditempatin jadi assisten produser pagi.*
*YAK BETOL Produser pagi itu bernama Bisma Aria Nugraha*
Bimo : Chah, naek yuk. kita kerjanya di atas. lantai 2.
C : mo, berarti di atas ada kang bisma ya?
Bimo : Iyalah kata lo dia kerja di sini kan?
C : iya. gamau ah mooo takut. deg degan gue.
tapi yah nama ya anak magang. yakaliii hari pertama udah aneh-aneh segala gamau naek ke ruang kerjanya.
Lalu naik lah saya ke atas. Kenalan sana sini, sampe tiba-tiba…
B : Chacha ya?
C : Iya. *senyum dipaksain*
B : Halo, saya Bisma. *senyum super sumringah tapi tangannya dingin plus gemeteran*
C : Halo… * sambil dalem hati : aduh rambutnya ga banget deh. Euwh.*
LALUUU…
begitulah pertama ketemunya HAHAHHA udah kepanjangan ah.
Lanjut besok lagi yah kalo Binar anteng :))
Love,
Bu Chacha yang ngetik ini sambil mangku Binar yang ketiduran nonton Dibo.

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . blog