a moment to remember Indonesian Hijab Blogger life love is in the air Uncategorized

(Akhirnya) Dilamar!

Pfiuh…
Ternyata kekepoan kalian berlanjut yah sampe gimana ceritanya akhirnya kami lamaran :))

Sebenernya udah pernah saya ceritain di sini prosesi lamarannya, cuma memang belum detail banget gimana dilamarnya, kapan dll.

Jangan ngebayangin lamaran pribadi saya sama Aa tuh kaya di-film yang cowoknya berlutut dengan bawa cincin deh, jangan. Karena ini mah jauuuuuh daripada itu.

Jadi ceritanya waktu itu saya ke Bandung buat datengin nikahannya Aska RR, nah besokannya tuh ada rencana kami memang mau berangkat ke Ciamis tempat keluarga besarnya Aa.
Sebelumnya tuh saya pernah ke Ciamis kan, dan waktu itu di depan Masjid yang di Alun-alun Ciamis tuh dia ngasih cincin, tapi ga ngomong apa-apa. Cuma cincin aksesoris biasa gitu, bukan emas malah, cincin keluarannya Mango. Keliatan kan bukan ngajak serius? padahal aslinya saya udah ngarep dia ngomong apaaa gitu, eh ini mah ngga :p

Nah, di Ciamis saya ga ada rasa gimana-gimana juga, atau ngira bakal ada apaa gitu. Cuma kami memang selalu dateng ke makam Alm. Mamahnya Aa. Jangan berharap ada fotonya yah waktu kami ke sana, karena kami cuma berdua dan waktu itu belum ada tongsis, tapi yamasaaaa di makam foto-foto.
Di dekat makam Alm. Mamah itu ada tempat duduk yang cukup untuk dua orang, selesai berdoa, Aa ngajak saya duduk sebentar di situ.
B : Sini deh, aku mau ngomong.
C : Hm?
B : Kamu jadinya ga jadi nerusin S1?
C : ngga deh kayaknya, aku kerja aja. kenapa?
B : Berarti udah  bisa aku nikahin dong?
C : Ha?
B : jadi kamu mau ga nikah sama aku?
C : *mulai nangis*
B : Gimana? Mau ga?
C : *shy shy cat* … Iya, mau.
Gitu deh, akhirnya saya nangis depan makam Alm. Mamah, sekaligus kami semacam minta izin untuk nikah. Dan setelah itu saya inget banget saya ngabarin orang rumah, ngabarin intan sahabat saya dan ngabarin Bara. Yang kemudian Twitter rame gara-gara Bara ‘ngasih pengumuman’ ke Twitter kalo saya udah dilamar 🙂
Selesai sampai situ,
setelah lebaran kami ketemu keluarga kecil untuk ngomongin prosesi lamarannya, waktu itu tanggal 24 Agustus di TSM Bandung.

ketemuan itu ngomongin tanggal berapa lamaran resminya, dan akhirnya dipilihlah tanggal 1 September.
Dihitung sampe nikah sih pacarannya 2 tahun kurang sehari. Soalnya tanggal 10 Maret kita nikah, tanggal 11 maret tuh harusnya hari jadi pacaran yang kedua tahun 😀
So, yeah… gitu deh lamarannya.
Ini waktu Enin-nya Aa masangin gelang tanda jadi lamarannya.

Kurang lebih 6 bulan persiapan pernikahannya, sebenernya 3 bulan sebelum nikahan sempet ada drama kecil yang bikin saya bilang “mumpung masih tiga bulan lagi kalo pernikahan kita mau dibatalin”, tap akhirnya bisa teratasi dan semuanya berjalan mulus sampai sekarang hehehe.

Nah, sebelum nikahan, kita juga sempet foto pre-wedding dulu, lengkapnya bisa dilihat di sini dan cerita sebulan awal pernikahan bisa dibaca di sini


Udah yah, kelar kan? x)

Kalo untuk cerita awal saya pake jilbab padahal tadinya anak bandel doyan clubbing & ngerokok tuh sebenernya bisa dibaca di buku 99 Hijab Stories, tapi memang kurang detail. Urusan itu, kapan-kapan deh yaaaa 🙂

Btw, thank you for reading my blog.
Means a lot.

Love,
Bu Chacha yang nanti siang ga kerasa udah bakal beli buku menu MPASI anaknya.
Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . blog

You Might Also Like

4 Comments

  • Reply
    Nonikhairani.wordpress.com
    March 13, 2015 at 4:59 am

    SElamat ya 🙂

  • Reply
    Nuri Handayani
    March 13, 2015 at 7:09 am

    Ihiyyyy lengkapp Berlanjut tp yg lamaran aku dah tau dan follow km cha wkt km msh kerja di trans hihii

  • Reply
    Arista Sari Darfin
    March 15, 2015 at 5:25 am

    Kak chacha nanti nulis yg pas kkak mutusin pake jilbab yah, ditunggu kak 🙂

  • Reply
    Aprilia Ayu Setyawati
    March 24, 2015 at 5:29 am

    Ih ikutan seneng deh bacanyaaaa. Share lagi ya teh pankapan. Ditunggu. 🙂

  • Leave a Reply