a moment to remember Indonesian Hijab Blogger inspiring life self captured sharing Uncategorized

Tentang Memutuskan Berhijab

Bismillah…

Setelah entah berapa orang yang mention nanyain gimana ceritanya sampe akhirnya saya memutuskan untuk berhijab, yaudah… saya cerita deh.
Tadinya sih bukannya ga mau cerita, tapi ini tuh panjang banget lho. Asli.
Tapi dicoba deh ya sesingkat mungkin.

Sebetulnya juga, kalo kalian beli buku 99 Hijab Stories, di situ ada cerita saya juga kok. Ada yang udah baca? Boleh lho di-share 🙂

Jadi gini,
Saya dulu pernah ditanya, “kamu kapan mau berhijab?”
Saya jawab, “nanti lah umur 40 tahun”

DUILEH. pede amat bakal dikasih umur segitu panjang sama Allah :))

sebelum saya berhijab. Saya punya celana panjang jeans itu paling banyak dua buah. Sisanya? rok mini dan celana pendek. 
Iya. percaya deh. saya ga suka pake baju panjang. Kalo atasan masih okelah, tapi buat celana panjang atau rok panjang gitu? Duh, makasih deh.
Orang tua saya sampe capek kali nasehatinnya, biar ga pake rok mini lagi. Soalnya ga sekali dua kali, ada om-om centil yang kena cubit atau bahkan dibentak istrinya di depan saya gara-gara ngeliatin cara saya berpakaian. Duh, malu deh kalo inget. 
Orang tua saya pun akhirnya tau kalo dulu saya sempat ngerokok, yah.. taunya juga pas udah berhenti hehehe. saya sendiri yang cerita, mamah sih marah, papah kayak… “hmmm yaudahlah yang penting udah berenti, berarti udah ga penasaran, udah tau jeleknya.”
Kakak saya jauh lebih dulu berhijab, beda 3 apa 5 tahun gitu ya sampe akhirnya saya nyusul dia berhijab juga.
Kalo ditanya kenapa saya pake baju mini-mini terus, ya simply karena saya suka aja. udah, itu doang.
Didukung sama bentuk kaki yang cukup jenjang dan betis rata ga ada kondenya, makin pede lah saya pake baju mini-mini.
Tapi saya agak tomboy sih, pake rok mini juga pasti bawahnya tuh sneakers. Dulu saya cuma pake flat shoes kalo ke kampus, sisanya sneakers.
Saya ga punya high heels, ga punya wedges. Cuma sneakers atau ankle boots.
Waktu jaman kuliah, saya pernah diajak pergi sekali bareng dua sahabat saya Risty & Anjay dari Bogor ke Jakarta, lupa ada urusan apa waktu itu. Yang jelas, hari itu saya pake rok mini dan Anjay bilang ke Risty ; “Ay, kamu jangan pernah pake rok kaya si chacha ya.”
Kenapa?
Pendek banget. banget. nutupin bokong doang :))
Atau waktu udah kenal Aa dan kita pergi ke PVJ, waktu di mushola saya di tegor sama ibu-ibu ;
“kamu tuh sholat lho, tapi pakaiannya seperti itu. Kamu pakai rok sependek itu, tapi kamu tau sholat.”
Satu lagi waktu jalan juga sama Aa, ada cowok dicubit sama ceweknya gara-gara cowoknya ngeliatin paha saya. Terus Aa bilang : “Tuh, kamu baru aja bikin satu pasangan berantem gara-gara kamu pake rok mini.”
Bikin saya sadar ga semuanya? Ngga tuh.
Saya tetep aja pake rok mini terus :))
Sampe ada satu masa saya ngobrol sama orang yang saya anggep kayak kakak sendiri, namanya Aldila. Dia bilang gini : “Dek, kamu mau berhijab nunggu hatinya baik mah lama banget, tapi berhijab dulu nanti makin lama hati dan akhlaknya semakin baik.”
DHEG!
Kena deeeh. 
Saya pikirin banget kata-kata itu tuh, tapi cukup lama — sekitar beberapa bulan sampe akhirnya saya memutuskan berhijab.
Akhirnya, saya inget banget waktu itu tanggal 26 Oktober, saya di mobil sama Aa abis dari rumah sodaranya, sambil ngerokok di mobil saya bilang : “Sayang aku mau pake jilbab deh…”
Tanggepan Aa gimana?
Biasa ajaaaaah. Dia udah bosen kali denger kaya gitu tapi realisasinya nihil. 
but you know whaaaaat.
besok paginya, saya langsung pake. 
Jadi waktu itu mamah papah ngajak pergi ke Central Park, bangun tidur saya bilang :
“Mah ade pake jilbab ah perginya..”
Berhubung sebelumnya saya pernah ngomong gitu dan jajalin pake jilbab tapi besokannya dibuka lagi, mamah nanggepinnya ya santai aja, di pikirannya mungkin saya juga besok labil lagi.
Fotonya ada di Instagram, yang saya pake dress hoodie minjem punya kakak saya 😀
Tapi akhirnya, pulang dari Central Park, saya janjian ketemu sama Dinia, sahabat saya juga, orang arab, jadi dia memang berjilbab. Pas ketemu, sumpah loh dia ga ngenalin. tapi dia bilang..
“please, cha jangan dilepas lagi, Udah begini aja.”
DHEG. lagi.
Yaudah, akhirnya… besoknya ke kantor, saya pake hijab.
berhubung tadinya saya sempet mabok bareng temen sekantor dalam rangka ulang tahun boss dan saya sebagai anak baru waktu itu abis-abisan dicekokin, ya kagetlah orang sekantor.
“CHAAA KAMU KENAPAAA? KAMU STRESS YA?”
Buset. Pake jilbab dikaitinnya sama stress :))
Jujur, kalo ditanya kenapa, saya juga ga tau pasti.
Tiba-tiba aja yakin.
Tiba-tiba aja sadar kewajiban sebagai perempuan.
Tiba-tiba aja saya bosen pake rok mini dan celana pendek.
Tiba-tiba aja saya..
pengen jadi lebih baik.
udah. itu aja.
Dan akhirnya, semakin kita kepengin jadi lebih baik, semakin Allah mendekatkan kita pada hal-hal yang baik pula. Seperti, jodoh yang baik misalnya. atau rejeki yang tidak terduga datangnya seperti yang sekarang saya rasakan, mungkin kalau belum berjilbab, ceritanya akan lain lagi.
Tau ngga, reaksi temen bandel saya waktu tau saya berjilbab? mereka bilang gini :
“Cha, lo tuh bukan kekasih Allah. Lo tuh tunangan setan. Ga pantes, cha. IH.”
saya ketawa aja sih hahahaha namanya juga komentar. Dan mungkin mereka kaget juga lah pasti, mereka kenalnya saya yang gimana dulunya, tiba-tiba kok berhijab. 
Tapi ya gitulah, jalan dari Allah kan kita ga pernah tau ya…
Pernah ga saya kepikiran lepas jilbab? pernah kok.
tapi saya banyak banyak ngobrol aja sama yang duluan pake jilbab, dan berdoa biar dikuatin hatinya.
Pernah juga ada tawaran kerja dengan gaji gede, kantornya di mall, tapi disuruh buka jilbab. Saya ambil ga? Ngga lah :))
Apalagi yah? Hmm… Nanti di-update deh kalo ada tambahan hehehe.
So, yeah.. here I am now.
Udah jadi Ibu-ibu anak satu yang ga pernah mabok dan clubbing lagi. 
Kerja dari rumah, urus anak dan urus suami, berusaha jadi manusia yang lebih baik lagi.
Cukup kali yah ceritanya? 
Semoga mungkin bisa menginspirasi lah ya. 
Ga seberapa sih cerita dan pengalamannya, tapi saya tetep bersyukur kok, akhirnya cepet ‘sadar’.
Love,
Chacha Thaib.
Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . blog

You Might Also Like

14 Comments

  • Reply
    Nita Sellya
    March 26, 2015 at 4:02 pm

    Ini sama banget ceritanya ama pacarnya sahabatku, kemarin kobam bareng besoknya jilbaban :)) Semoga selalu ikhlas dan membawa berkah ya, Cha :*

  • Reply
    Dini A. Puspitasari
    March 27, 2015 at 12:05 am

    Salut Cha, ngga semua orang bisa sharing hal beginian ;')

  • Reply
    Suchi's
    March 27, 2015 at 12:21 am

    Bagusss chaaa ceritanyaaa..

  • Reply
    NiaNastiti
    March 27, 2015 at 9:03 am

    Salut Cha, berani cerita hal beginian. Ngga semua orang mau berbagi masa lalunya. Padahal kalau dibagi bisa jadi menginspirasi orang lain yang mengalami hal yang sama. Semoga yang baca banyak yang tersenggol hatinya juga, hehe. Semoga istiqomah terus ya Cha :))

  • Reply
    Tiananda Widyarini
    March 27, 2015 at 9:03 am

    Menginspirasi banget Cha ceritanya :")
    Emang kalo nunggu siap pake jilbab mah ga akan siap siap yaa… Begitu pengen harus langsung dipake, sebelum hidayahnya ilang lagi. Semoga selalu berkah ya, rejeki Allah ga akan kemana

  • Reply
    hestin rahmawati
    March 27, 2015 at 9:56 am

    Semoga jadi lebih baik lagi. Aamiin ?

  • Reply
    Intantya Putrie
    March 27, 2015 at 11:07 am

    Kak chachaaaaaaaaa… You're so awesome…. Gak gampang loh untuk cerita beginian. Keep inspiring….

  • Reply
    hestin rahmawati
    March 27, 2015 at 2:21 pm

    Semoga jadi lebih baik lagi. Aamiin ?

  • Reply
    Emma Azharie
    March 28, 2015 at 6:06 am

    Sama kak, aku pun begitu. Tiba-tiba yakin, tiba-tiba pengen. Pdhal dulunya anak cheerleader , hahaha. Udah ga tau lagi deh paha kemana-mana. Yah tapi alhamdulillah, udah hampir 2tahunan kebelakan mutusin buat berhijab 🙂

  • Reply
    Syahdian Novianti
    March 29, 2015 at 2:05 am

    Semoga selalu amanah ya kak cha. Sama aku juga pake jilbab karena yakin aja gitu. Udah. Proses menuju ke arah yang lebih baiklagi.

  • Reply
    Jenny Da Linne
    March 29, 2015 at 10:32 am

    Cerita di balik make hijab pasti seakan bikin kaget org ya, termasuk aku juga sih, yg dulu bahkan ayah sendiri ngelarang pake hijab gara2 jaman itu umur saya masih abg, masih jaman labil2nya….. Banyak yg kaget sih tapi pd seneng, dan bener kak cha, seiring berjalannya waktu juga didekatkan jodoh yg baik2, banyak yg suka sama kita, yg jelas banyak yg ngehormatin juga, seneng dan bangga banget pake hijab, gak pernah ngerasa terbebani….

    Semoga cerita kak cha menginspirasi wanita2 muslimah di dunia yaa supaya menutup auratnya as soon as possible 🙂 btw keren salut buat kak cha, semoga makin istiqomah aamiin

  • Reply
    Latifa
    April 2, 2015 at 8:54 am

    Hidayah Allah memang nggak disangka sangka ya datangnya,karena hidayah juga rezeki.
    nggak sadar mata berkaca-kaca aja pas baca tulisan sampe habis. semoga semakin istiqomah ka chacha… ^.^

  • Reply
    GO_blog
    May 1, 2015 at 3:54 am

    ka , cha-cha sama banget ak punyaaa cerita yg jauh lebih parah dari ka cha-cha , tapi pada akhirnya skrng kalo keluar gak pake hijab itu maluuuu bukan main . hehe

  • Reply
    Assafa Sufiani
    September 3, 2015 at 9:20 am

    Suka banget baca ceritanya, bahasanya light, enak untuk dibaca, tapi isinya sangat menginspirasi.
    Barakallah ya

  • Leave a Reply