Monthly Archives

April 2015

daily routine life my quality minutes review sharing Uncategorized

Mesin Kopi Dolce Gusto; Reward Untuk Diri Sendiri.

Postingan ini dibuat dalam rangka kangen banget minum kopi sebagai quality minutes untuk diri sendiri sambil scrolling timeline path, instagram dan twitter. Duh, segitunya banget Ibuuuk? Iya loh! Etapi sekarang saya udah punya temen baru, dong. Malah dia nih terhitung sebagai penyelamat si Ibu yang waktunya semakin sedikit buat membahagiakan diri sendiri. Siapa diaaa? YESSS. It’s Mesin kopi Nescafe Dolce Gusto! Ihiy!
Mampir ke Pop Up Café Nescafe Dolce Gusto
Jadi waktu itu, saya sama suami jalan-jalan ke Lotte Shopping Avenue dalam rangka nyobain salah satu resto burger yang pengin kami icip. Tapi, sebelum naik ke lantai atas, kita lewatin Pop Up Café Nescafe Dolce Gusto di lantai 2 Lotte Shopping Avenue, berhubung kami berdua suka ngopi, jadi yaudah, mampirin aja dulu shaaay!
Celingak celinguk, liat liat mesin kopi dan menunya. Lalu pandangan mata tertuju pada mesin kopi yang edisi Circolo, aduh cakep banget… tapi harganya di atas 3jt. HAHAHA dapet salam dari vaksin anak. Liat yang Mini Me tapi kok kayaknya kekecilan ga sih buat guehh? Yaudah kita telisik aja yang Genio yuk, ambil tengahnya aja. Si Genio ini harganya 2,5jt. Setelah bernego dengan Pak Suami, diizinkanlah akhirnya beli buat reward Ibu karena mulai susah mau minum kopi yang berkualitas. Ciyeeee.

Sebagai pecinta kopi instan, memang rasanya si Nescafe ini paling cocok di lidah saya dari kecil. Yes, dari kecil saya suka colongan ngabisin kopi Papah 😀
Nah, di store nya ini juga tersedia kapsul kopinya Nescafe Dolce Gusto, ada Mocha, Green Tea, Espresso, Milo sampe Nestea. Kemarin waktu mampir itu lagi ada yang limited edition varian yaitu Chococinno. Tapi sayangnya, si Milo rasanya agak kurang cocok sih di lidah saya, lalu setelah nanya tempat beli kapsulnya masih jarang banget, paling deket dari rumah saya cuma di Central Grand Indonesia.
Setelah beli mesin kopi ini sih, merasa terbantu ga? IYALAH. Lha gampang banget bikinnya kok, tinggal masukin kapsulnya aja jadi deh kopi kaya di cafeeee. Mudah dan praktis sih udah pasti ya. Soalnya kan saya tuh di rumag ga ada nanny yang bisa bantu-bantu, jadi mau ngapa-ngapain tuh bener-bener nunggu anak tidur… biasanya kalo Binar udah tidur saya buru-buru deh bikin kopi, ngopi bentar sambil check email kerjaan, balesin whatsapp di group atau sekedar browsing online shop huehehhee. Kalo kopinya enak kan mood buat ngapa-ngapain kan jadi nambah, apalagi saya dari dulu memang tipe yang kudu minum kopi segelas satu harinya. Nah ada si Dolce Gusto jadi makin seneng ajaah, makin semangat! Btw, makasih Pak Suami mesin kopinyaaah. LAAAAFF! <3


Telatnya saya, setelah beli malah baru main ke situsnya Dolce Gusto, dan baru tau malah ada diskon 2ndAnniversary Nescafe Dolce Gusto.
Kenapa ga dari dulu aja siiiih si Dolce Gusto ini ada? Kan akika jadi gampaaang kalo mau ngupi ngupi syantiiiik 😀
Udahan ah, ceritanya. Anaknya udah bangun, kopinya dikit lagi dingin.
Love,
Chacha Thaib.


Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com
a moment to remember daily routine life MPASI Binar parenthood tentang Binar Uncategorized

MP-ASI Binar (Part 2)

Hai!

Seperti biasa, anaknya tidur — ibunya nge-blog dong.
Udah makan siang, udah ganti baju karena ga mau pakai bib/slaber — jadi ganti baju tiap habis makan, udah minum ASI, main sebentar lalu tidur siang deh!

Nah, beberapa waktu lalu udah sempet posting tentang persiapan MP-ASInya Binar di sini, kalo sekarang sedikiiit aja mau share Binar udah makan apa aja sih sejak mulai makan pertama kali?

Jadi, waktu awal-awal Binar itu saya kasih makan tepung beras putih, terus snacknya Heinz Biscotti rasa coklat, pisang, apel dan yang original. Lho, Biscotti kan buat 7+? Ini yang bikin rame di Instagram waktu itu sampe diceramahin bawa-bawa WHO :))
Tapi yah.. sebenernya saya cuma ngandelin naluri Ibu aja sih, saya ngerasanya anak saya gapapa saya kasih itu karena sebelumnya dia udah pernah saya kasih Yummy Bites rice crackers rasa pisang and she’s fine. Yaudah, pas dikasih juga ternyata anaknya jago ngunyahnya saya pikir ga ada masalah, dan bener aja sampe sekarang ga ada apa-apa. Tapiiii ternyata dia palign suka rasa apel dibanding rasa coklat 😀

Lalu, mungkin dia bosen kali yah makan tepung beras putih, akhirnya ganti menu jadi beras merah pandan wangi. Saya pake tepung Gasol yang gampang carinya di baby shop atau supermarket. semua dimasak selalu dicampur ASI biar nilai gizinya lebih baik.

Untuk pureè sendiri saya bikin brokoli, wortel, pisang, apel, kabocha, zucchini, kentang dan pepaya. Binar agak ga cocok sama alpukat ternyata, jadi cuma sempet makan tiga hari, setelah itu ganti dengan list buah dan sayur yang di atas. Biasanya, jadwalnya gini :

Bangun tidur : ASI
 jam 7 : Tepung beras
jam 10 : Biscotti
jam 12/jam 1 : pureè buah atau sayur
jam 5/jam 6 : tepung beras

Kadang dia kan udah mulai penasaran sama yang orang lain makan, jadi kalo giliran ibunya makan malem dia suka saya kasih biscotti lagi, cuma dikit aja ga satu keping, biar dia ga penasaran aja :))

Nah, waktu bikin pureè ini saya pakai gear Baby Bullet, karena menurut info ibu-ibu kepakenya cuma bentar, saya urungkan niat beli Phillips Hand Blender, sedangkan Baby Bullet dengan harga ga sampe 500rb bisa dapet banyak paketan lainnya, bahkan ada buku resepnya. Untuk yang ini saya beli di babyzania.com 

biasanya saya kukus atau rebus dulu sayur dan buahnya kecuali pisang karena malah kadang saya kerok langsung pake sendok kalo Binar lagi ga mungkin ditinggal ke dapur, jadi nyiapin yang gampang aja.

Sekarang kan anaknya udah 7 bulan, udah lebih variatif menu makanannya dan mulai bisa makan bubur saring.
Sejauh ini menu makannya baru ayam sama ikan salmon, belum coba daging.

Bubur saringnya Binar isinya :

beras putih – ikan salmon – buncis – wortel – bawang putih iris tipis keci
beras putih – wortel – bayam – fillet dada ayam – bawang putih – kaldu ayam

saya pribadi belum berani cobain kacang-kacangan karena waktu lahir binar sempet alergi kalo saya makan kacang-kacangan. Sedangkan untuk masaknya saya dan suami sepakat Binar belum kenal dulu sama garam karena takutnya nanti sama yang rada hambar dia jadi ga mau, biarin gurihnya dari kaldu aja dulu. Buat menunya sendiri memang belum variatif karena saya juga masih banyak cari-cari resep yang simpel heheheh. Yang mau bagi resep, boleh banget lho!

Waktu itu sempet bikin buburnya pake panci biasa, jadi harus diaduk terus ternyata pegel juga ya! HAHAHA. yaudah yang bisa sambilan aja deh, akhirnya saya pake Takahi Slow Cooker turunan dari kakak saya. Masaknya 4-6 jam, jadi bisa ditinggal ngerjain yang lain deh!

Sebenernya bisa aja sih, rebus nasi, ayam, sayur sayuran terus abis itu diblender pake baby bullet, tapi jadi dua kali kerja ga sih? Nah yaudah akhirnya pakailah si slow cooker ini, kalo masih kurang halus, saya saring lagi pake… hmm.. apa sih merknya, udah dibuang kardusnya kemarin itu beli di Carefour, bentuknya kaya yang produksinya Pigeon itu lah pokoknya, cuma ini warnanya biru.

Hmm, apalagi ya?
Oiya, saya lagi sering buka website ini : www.annabelkarmel.com buat cari-cari resep juga biar banyak pilihannya, soalnya anaknya udah mulai bisa ngunci mulut ga mau makan, mungkin ibunya harus lebih variatif lagi bikinin makannya 😀
dan ternyata ngasih makan anak itu harus eksta ekstra ekstra sabar ya, buibukkk.
pengennya anaknya BLW, tapi ibunya ga tahan liat berantakan akhirnya konvensional sama BLW deh disatuin, jadi dia tetep pegang finger food, tapi itu juga kadang-kadang doang hahahha. Atau pengennya anaknya tertib duduk anteng di baby chair, eeeh ngerengek makannya sambil digendong, runtuh deh pertahanan Ibunya, huhft. Tapi yang penting sejauh ini lancar jaya sih MP-ASI nya Binar 🙂

Kalau ada yang mau sharing, jangan sungkan ya 🙂

Let’s enjoy the rideeeeeee!

Love,
Ibu Chacha

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com
daily routine life marriage parenthood random thought Uncategorized

Kangen Sih, tapi…

actually, this is a very random thougt of mine..

Jadi tadi saya lagi ngajak main Binar di kamar, berduaan ajah. Tiba-tiba berkelebat bayangan postingan dan foto-foto temen-temen saya di path, beberapa ada yang baru nikah, baru hamil, atau baru punya anak…

tapi beberapa lainnya ada juga yang masih lajang.. i mean, ga tau sih mereka beneran lajang atau hanya kelihatannya aja.. tapi yang pasti mereka belum menikah.
tiba-tiba saya kangen sama masa-masa saya masih bisa main sama temen-temen..

nggak, bukan balik ke waktu main yang belum berjilbab. saya udah lama ga kangen yang kaya begituan, malah kadang ingetnya malu.

jaman-jaman yang paling saya senengin itu waktu awal nikah sebenernya, tapi bukan berarti sekarang ga seneng lho ya. senengnya tuh lain aja gitu…

Jadi dari dulu, saya tuhkan punya jam malam, kalau hang out sama temen-temen masih dibawelin orang tua, sedangkan pas udah nikah, orang tua udah ga bawel lagi dan suami yang kasih izin ke mana-mana.
mau ngopi cantik, sekadar window shopping atau belanja beneran, invitation acara ini itu ina itu buat dihadirin, hampir semua diizinin asal di sana ada temen saya yang suami kenal.

kangen aja, dateng ke acara tinggal bilang ‘iya’ ga usah pake mikirin ‘aduh anak gue gimana ya?’
yang jadinya bikin nanya ke mamah untuk boleh ga nitip Binar sebentar untuk ditinggal saya ada urusan? mamah mah iya aja, eh tapi pada akhirnya saya yang ga tega, akhirnya batal deh dateng ke acara itu :))

ada kah yang senasip? *nyari temen*

ditambah lagi, Binar itu ga mau ASIP. dari botol pun dari gelas. pokoknya harus dari ‘gentong’ aslinya. alhasil, ke mana-mana ya dia pasti saya ajak. Sesekali pernah sih ditinggal ke salon, itu juga yang deket banget sama rumah, jadi kalo dia nangis ya udah tinggal dibawa anaknya buat disusuin di salon hihi ribet ya. tapi yaudahlah gapapa.. the art of being a mother, kan? (ciyeee….)

kangen ga sih main ke cafe yang baru buka?
atau apa ga pengen cepet-cepet full treatment di tempat temen yang ditawarin gratis?
ga kepengen baca buku yang baru dibeli tanpa rengekan suara tangis haus bayi minta ASI?
belanja tanpa liat jam dan mikirin biaya imunisasi nanti?

kangen sih, kangen banget… tapi…
sekarang saya kalo ‘dilepas’ suami belanja di super market aja udah happy banget kok! HAHAHA mureeee.
kangen kok, tapi yah mungkin yang bikin happy nya udah beda kali ya?
kalo temen-temen saya happynya karena main ke tempat yang lagi hype,
saya happy-nya ngeliat Binar makannya lahap dan habis,
main sama dia terus dia ketawa heboh,
nonton TV sama dia liat ekspresinya kaya anak gede aja udah ngerti..
atau tiba-tiba kedengeran kalo dia nangis kaya lagi ngomong “ibhhhhuuuu…”

ah… that’s all the thing beyond words.
priceless moments yang mungkin dulu waktu saya masih kaya temen-temen saya yang ga pernah saya tau itu akan jauh lebih membahagiakan :’)

saya malah kemarin sempet iri karena ada satu temen, usianya memang udah di atas 30, dia lagi liburan ke luar negeri.. kariernya bagus banget, tapi belum lama ini dia cerai dari pernikahan yang seumur jagung dan belum dikaruniai anak. terus saya mikir, buat apa ya hidup sukses tapi ga ada yang bisa diajak berbagi?
judgemental banget ya kedengerannya? tapi yah.. kita kan cuma sebatas lihat postingan, kita ga tau aslinya kaya apa..
mungkin itu membahagiakan buat dia, mungkin memang yang bikin bahagia setiap manusia itu beda-beda banget.

mungkin saya merasa sudah cukup main, dan waktunya untuk fokus di keluarga dan melebarkan sayap bisnis biar bisa bekerja dari rumah saja, dan merampungkan novel kedua.
mungkin kita sebaiknya berbahagia dengan cara masing-masing dan tidak membandingkan dengan orang lain 🙂

itu aja sih.
iya, ini cuma random thought 🙂

Love,
Ibu Chacha yang sebentar lagi umurnya 25.

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com