Browsing Category

a moment to remember

a moment to remember life lifestyle review sharing

Akhirnya… KOREA! #DayOne

WHOAAAAA!
Pulang dari Korea udah tiga minggu lalu tapi baru gini hari nulis resume-nya.
Maafkan ya, abis gimana dong… pulang dari Korea lanjut masuk kantor, jadi baru sempet sekarang.
Karena sesungguhnya, nulis soal ke Korea ini kayak lagi nyeritain mantan pacar yang kitanya belum move on gitu. Masih kangen dan pengen balik lagi! HAHAHA.

Asli, Korea buat saya… se-ngangenin itu.
Mungkin karena setaun belakangan saya nontonin drama-nya, dengerin soundtrack dan juga mulai jatuh hati pada… tentunya, BIG BANG!

Nanti deh, saya buat soal hobi saya nonton Drama Korea dan dengerin Big Bang ini. Sekarang mau fokus cerita soal Korea trip berapa waktu belakangan ini.

Kalau kalian sempet baca cerita singkat soal kenapa saya ke Korea cuma berdua Fala, lengkapnya ada di : http://fallaadinda.com/2017/05/turis-amatir-ke-korea-tanpa-tur/

Awalnya memang kami ikut tour yang berisi 13 orang peserta. Tapi karena satu dan lain hal karena kelalaian pihak tour, akhirnya… visa kami nggak bisa keluar di waktu bersamaan dengan peserta lain.
FYI, drama visa ini sungguhlah…
Jadi kami udah pesen flight 23.55 kan, berarti ke Bandara dari jam 19.30 lah, taukah kalian jam berapa Visa ada di tangan kami dengan selamat sentausa? Jam 17.15 aja dong ☺
Oh iya, buat yang nanya budget. Kami abis sekitar 20-25jt kali ya? Mahal di oleh-oleh sih. Kira-kira gini :

– tiket pesawat PP 8,5jt
– Air BnB masing-masing 1,5jt
– isi T-Money 300rb
– Wifi portabel 220rb
– Tour Nami & Petite France 700rb

sisanya… hahahha tutup mata ajalah! Namanya juga lagi liburan 😀

Oke, sampai mana tadi?
Oh iya… Kami atur waktu, hingga akhirnya berangkat 26 April dan… berduaan aja. Mau nggak mau, kami jadi harus booked Air BnB sendiri, ikut tour Nami Island & Petite France sendiri, dan atur itenerary sendiri. Tepatnya, Falla yang berjasa untuk ini! Falla yang bisa baca peta, ngurus lokasi biar deket ke mana-mana dan sebagainya. Saya cuma ngintilin dia aja ke mana dia pergi, tapiiii saya ngasiih tau Falla tempat mana aja yang saya tuju.

Kayak misal :

Bek, mau ke Namsan Tower!

Ada apaan di sana??

Ada gembok cinta gitu banyak.

Gembok doang?!

fala mulai kesal

atau

Bek kita ke Insadong!

Ada apaan di sana?

Ada jalanan tempat Goblin sama Ji Eun Tak ketemu.

Ke sana ngapain?

Foto-foto!

Terus Insadongnya sebelah manaaaaa Chachaa?

Gatau.

Fala mulai berasep kepalanya “Gua ga butuh jawaban kaya gitoooo!”

HAHAHAHAHHA

Dari semua drama yang ada, we had fun kok! Seru banget ke Korea bermodal maps dan… uang tentunya.

Okay,
Kita mulai dari baru sampe Bandara ya!
Karena bukan travel blogger, jadi jangan berharap saya akan posting detail bangungan, tiket bus/metro atau detail tempat Air BnB kami ya, karena yang gitu-gitu kelupaan di foto. Makanan, wi-fi sewaan, bandara dll itu ga kefoto sama sekali!
But it’s okay, mungkin itu pertanda harus balik lagi tahun depan di ulang tahun saya ke-28 tahun. Ada Aamiin?

So… here we go!

Day 1

Saya sampai di Incheon itu sekitar jam 8 pagi waktu Korea, ngurus Imigrasi dan bagasi… lalu langsung ke tempat penyewaan portabel wi-fi, sim card, dan ponsel. Di sana saya milih untuk sewa wi-fi portabel, harganya sekitar 5.500 KRW, sewa selama 4 hari, ditotal ke rupiah sekitar Rp. 220.000,-
Wifinya unlimited, bisa dipakai sampai 3 ponsel. Disediakan langsung dengan pouch-nya dan charger. Walaupun sebetulnya di hampir semua area ada wifi public sih, cuma kayak nggak enak aja gitu mengandalkan wifi public.
Dari situ, karena nggak berbekal air putih sama sekali dari turun pesawat, saya langsung cari minimarket dong! Apa lagi yang dicari kalau bukan banana milk? Banana milk paling ngetop sejagad Korea dan segala drama-nya yang selalu nampilin susu ini.
Lupa harganya berapa, yang jelas belinya sampe berkali-kali.

Okay, selesai urus wifi. Kami lanjut cari bus untuk menuju Chungmuro, area tempat kami sewa Air BnB. Dari Incheon ke Chungmuro – Myeongdong memakan waktu sekitar 1,5 jam. Ada dramanya dulu tapi, karena petugas tiket bus ngga bisa bahasa inggris, jadi aja agak repot nanya jalan kok nomor bus kami 615 itu ngga keliatan harus nunggunya di mana. Tapi tak lama kemudian, ada Oppa ganteng yang ngerti bahasa inggris yang bisa nunjukin kami bisa nunggu di mana.
Okay, jalanlah kami. Lewatin Han Gang yang panjang sekali itu, lihat langit Korea yang cukup terik dan muka-muka penduduk Korea yang 80% berbeda dengan yang saya lihat di Drama Korea. HAHAHAH ciyan deh Ibuk!

Processed with VSCO with a6 preset

Sampai di Air BnB, kami bersih-bersih sebentar. Cuci muka, sikat gigi, ganti baju, rapihin koper, rebahan sebentar… lalu lanjut lagi ke destinasi pertama. Namsan tower!

Dari Chungmuro ke Namsan sebetulnya bisa naik taxi, tapi waktu itu kami taunya taxi ga mau kalau jarak dekat. Akhirnya kami… jalan kaki. Nanjak-nurun-nanjak-nurun… HAHAHA!
Tapi akhirnya ketemu juga tuh Namsan. Naik juga akhirnya ke sana, biayanya kalo ga salah 8000 KRW per orang.
Sampe sana, yaudah ngapain lagi selain foto-foto! Lihat Korea dari atas. Mau makan es krim tapi dingin, mau jajan souvenir Namsan tapi kayaknya lebih mahal. Jadi yaudah, duduk-duduk liatin couple yang gemes banget dikit-dikit cium leher, dikit-dikit gelendotan, dikit-dikit pelukan. Semanis itu mereka ya di sana!
Awalnya ke Namsan itu pengen liat aja dari bawah, soalnya inget di Legend Of The Blue Sea kan Heo Joon Jae janjian sama Shim Chung saat malem, Namsa nyala bagus banget! Next time balik lagi, mampir lagi ah saat malam!

Turun dari Namsan, janjian sama temen yang lagi di Korea juga. Saya pengen lihat Dongdaemun Design Plaza. Lalu saat nulis ini menyesal, kenapa cuma lihat dari luar ya ga masuk ke dalem? Cuma foto-foto di bagian luar aja, tempat Jang Na Ra sama Jang Hyuk (dari drama korea Fated To Love You) janjian tapi ngga sempet ketemu itu lho.

Lalu, ga jauh dari Dongdaemun Design Plaza itu, ada hills gitu ke atas, terus saya gak tau sih namanya apa. Pokoknya banyak yang ke sana buat duduk-duduk sama foto-foto. Jadi yaudah, naiklah kami ke sana, foto-foto bentar dan akhirnya memutuskan untuk istirahat sebentar di Air BnB sebelum malemnya memutuskan untuk ke Myeongdong!

yuk mari kita mulai ke Myeongdong di hari pertama, yang ternyata kami kembali ke sana… tiap hariiii selama di Korea! HAHAHA!

Singkat cerita, setelah jalan kaki sekitar 10menitan dari Air BnB ke Myeongdong sampailah kami di surga belanja skincare itu.
Bener banget, semua toko terkemas gemas. Semua menawarkan Sale, dan harganya cukup berbeda jauh dari online shop di Jakarta atau di store di Jakarta. Tapi nanti dulu, incaran pertama saya justru bukan skincare, tapi… street food!
Hasil buka google cari top 25 street food in Korea, penasaran banget sama lobster mozarella deket Nature Republic. Dan… kesampean. Tapi… mahal! HAHAHA 15.000 KRW buat satu porsi. Berarti sekitar 180.000 rupiah? Tapi emang enak banget sih.
Sayang banget kalo udah sampe Korea tapi ga nyobain yang satu ini!

Lalu berlanjut setelah kenyang, muter-muter sebentar… beli hand cream VProve X Park Bo Gum, beli pensil alis Etude yang tersohor itu sampe 20 bijik, dan highlightnya adalah sudah pasti… LINE STORE!
Surganya Fala Adinda ini mah, saya cuma beli oleh-oleh buat dua sahabat saya di sana.
Tapi memang ya semua barang pernak pernik di LINE Store ini ga ada yang ga lucu, sampe ke air mineral aja lucu banget.
Belanjalah Fala Adinda di sana sampe abis-abisan.
Chacha thaib diem aja soalnya jatah belanja day 1 udah abis. bohong deng
Saya agak tercuri perhatiannya ke toko baju di sebelah yang majang foto G- Dragon segede gaban, tapi sayangnya saat itu belum jatuh cinta pada Big Bang jadi ga foto-foto deh. Hiks.

Di Myeondong, hari pertama ini saya abis-abis beli skincare untuk oleh-oleh. Beli kaos kaki gemes-gemes, sama beli baju buat Binar gambar boneka Goblin. Tapi bener deh, buat belanja baju… mahal. Baju Binar itu beli di pinggir jalan, harganya sekitar 200-300ribuan. Di Jakarta? Udah dapet keluaran Mothercare, kan?
Jadi ya memang fokusnya ke skincare dan makanan lebih baik.
Jangan lupa bawa koper kabin kalo memang mau niat belanja besar, jadi nggak bawa-bawa kantong yang akhirnya lebih repot.
Jangan lupa juga cobain belanja brand sana, kalo saya pribadi, karena seneng totebag dan tas tanpa kancing atau resleting, alhamdulillah dapet satu yang saya suka banget dan kepake banget selama di sana.

Lalu… hmmm. Apalagi ya? Oiya, siapkan budget yang cukup biar nggak bolak balik cari ATM buat narik uang. Walaupun bisa pake credit card berlogo VISA/Master card sih. Dan beberapa toko kalau kamu belanja lebih dari 30.000 KRW (kalau ngga salah) bisa langsung tax refund di tempat. Yang udah pasti bisa di sana itu Etude House sama LINE Friends, sisanya saya lupa. Dan juga, jangan lupa minta gratisan atau free items ya! Lumayan banget lho, bisa dapet free sheetmask atau starter kit skincare yang berbentuk gift box.
Okay, mulai kepanjangan nih.. kita lanjut di blog Day Two nanti ya!

Much Love,
Ibuk Chacha.

Here is a collection of places you can buy bitcoin online right now.

a moment to remember love life parenthood sharing Uncategorized

Pacaran Lagi

Setelah nikah, ada banyak hal kecil yang dilakukan beberapa pasangan untuk menjaga “letupan” di dalam hati masing-masing agar tetap hidup, dan menyala terang.
Dengan duduk berdua di pinggir tempat tidur saat anak terlelap,
Dengan minum teh hangat pagi hari,
Dengan duduk berdua di coffee shop,
Atau sekadar bicara via udara saat sedang berjauhan.
dan kami, kali ini melakukan hal cukup besar–bagi kami, yaitu nonton ke Bioskop.
Kenapa hal besar? Karena ini mungkin terjadi setahun sekali semenjak Binar lahir :))
Semua hal diatur sedemikian rupa agar jam-nya pas, jadi anak yang ditinggal nggak cranky dan Ayah Ibu pun happy.
Mulai dari berangkat mepet ke jam tayang, dan setelah nonton langsung pulang. Kami janji harus konsisten, yang penting bisa ketawa bareng, pegangan tangan dan cium kecil di kening sebelum film mulai. (priceless!)
Memasuki tahun ke tiga pernikahan kami dan tahun ke lima kami bersama, hal hal seperti ini yang akan kami jaga. Mungkin terlihat kecil, tapi perlahan semua seolah kembali seperti awal pacaran.
Ada rasa deg-degan ketika berangkat dari rumah, tangan kiri suami yang menggengam sebentar saat lampu merah, ngobrol hal remeh temeh di sepanjang perjalanan… semuanya bikin saya kangen pacaran lagi… sama orang yang sama. Sama orang yang udah jadi Ayahnya anak saya ini 🙂
Thank you, Sayang!
a moment to remember life random thought sharing Uncategorized

Terima Kasih, 2015!

Seorang teman pernah bilang, kalau satu hari saat kita sedang sedih dan hari begitu berat, 24 jam akan terasa lama sekali. Tapi kalau kita menoleh sebentar ke belakang dan melihat ratusan hari lainnya dalam hitunga tahun, maka ternyata banyak sekali hal besar yang pernah kita lewati. Yang kadang bahkan kita merasa tercengang bisa melaluinya.

2015 adalah tahun yang cukup membuat saya belajar.
Belajar jadi anak yang semakin berbakti untuk orang tua.
Belajar jadi Ibu yang serba bisa dan diandalkan keluarga.
Belaajar jadi istri yang tulus ikhlas mendampingi dan menyenangkan suami.
Belajar jadi pekerja yang rajin, giat dan tidak mudah menyerah dalam melakukan sesuatu.
Belajar menulis yang lebih bagus lagi, menghasilkan yang lebih baik lagi,
dan lain lain, dan lain lain.

2015 ada tanggung jawab baru yang harus saya dan suami pikul, yang mungkin dirasa Tuhan kami mampu maka itulah hal tersebut dilimpahkan pada kami. Sampai “habis-habis”an kami mengusahakan, asal orang tua senang.
Tapi dari situ kami belajar, akan tanggung jawab dan juga belajar untuk tidak pamrih, tidak mudah mengeluh dan terus berjalan.
2015 kami hampir menyerah, tapi kami bahkan bangkit lagi dan seolah jauh lebih kuat daripada sebelumnya.
2015 kami berusaha lebih giat, memenuhi kebutuhan yang tidak sedikit, tapi Tuhan selalu bukakan pintu rejeki begitu lebar bagi kami agar lebih mudah satu persatu. Alhamdulillah.

Dulu, resolusi saya di 2015 adalah menulis novel ke dua. Tapi ternyata kejutannya saya malah membangun clothing line dengan label nama saya sendiri.
Resolusinya kami pamit dari rumah orang tua, tapi kejutannya lain lagi. Alhamdulillah.
Resolusinya menabung sebanyak-banyaknya, tapi kejutannya pun lain pula. Tak apa.
Tuhan pasti sudah persiapkan semuanya 🙂

Tapi beberapa barang yang menjadi incaran dan penyokong untuk bekerja lebih giat sudah di tangan, berkat kepercayaan beberapa klien yang campaign-nya melibatkan saya, Terima kasih ya kalian 😀
Lalu saya banyak terlibat pekerjaan dengan orang-orang baru, menambah daftar teman baru, atau yang bahkan sudah lama tidak bertemu malah jadi bersilaturahim lagi.
Anak dan suami yang selalu support apapun yang dikerjakan Ibunya, Binar yang semakin lucu, sehat dan pintar dengan kejutan-kejutan setiap harinya yang biasa kalian lihat di video instagram yang saya unggah.

Resolusi saya mudah saja,

  • merapihkan layout blog yang sudah dalam penanganan orang yang terpercaya
  • menulis lebih banyak
  • membaca lebih banyak
  • meluangkan waktu lebih banyak untuk Binar
  • memanjakan diri sendiri dengan membeli semua yang ada di ‘to buy list’ di 2016
  • dan mengurangi penggunaan gadget selama berada di dekat anak.
  • yang satu ini juga harus mudah, dan semoga dimudahkan : punya rumah sendiri :”)
Bye, 2015…
Ternyata saya mampu juga melewati kamu dengan mulus dan baik-baik saja, walau sempat babak belur tapi di penghujung akhirnya saya pulih dan melompat lebih tinggi lagi.
Kelelahan sepanjang tahun ini akhirnya bisa saya nikmati dengan senyum tulus ikhlas.
Saya rasanya sudah siap menyambut 2016 dengan segala apapun di dalamnya,  mulai drama ngehek dari pihak manapun atau kejutan paling memabahagiakan sekalipun.
So…
Welcome 2016!
Much Love,
Chacha Thaib

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com

a moment to remember love life marriage parenthood Uncategorized

Yang Akan Kuceritakan

Nggak ada yang bilang bahwa pernikahan dan menjadi orang tua adalah hal yang mudah.
Nggak ada juga yang bilang bahwa setiap pernikahan pada akhirnya akan memiliki sisi sangat beratnya masing-masing.
Karena setiap orang mungkin punya batas toleransi dan penerimaan yang berbeda-beda.
Termasuk saya.
Bukan satu hal yang mudah untuk saya, sebagai istri dan sebagai Ibu dalam hampir tiga tahun pertama yang cukup mengejutkan.
Bukan satu hal yang berat juga bagi saya, karena saya tahu saya tidak sendirian, dan saya tau pada akhirnya… it’s all worth it. All the pain, all the tears and all the things we’ve been through… so far.

Yang akan saya ceritakan kelak mungkin kepada Binar adalah betapa kami berdua selalu berusaha.
Walaupun ada saat kedua orang tuanya jatuh dan tidak saling membantu, atau bahkan ketika keduanya melompat untuk menggapai yang lebih baik.
Yang akan saya ceritakan kelak mungkin kami berdua pernah masing-masing menangis tanpa saling tahu, atau bahkan kami tertawa lepas di atas nasib yang belum bisa diubah sesuai keinginan kami.
Yang akan saya ceritakan kelak mungkin adalah betapa Ayahnya seorang pekerja keras saat jauh dari keluarganya, juga tukang tidur yang tak kenal waktu ketika sudah di rumah. Dan kami menerima keduanya.

Yang akan saya ceritakan kelak mungkin adalah betapa Ayahnya menahan letih menempuh jarak agar bisa bertahan satu hari lagi untuk berada di sekitar anaknya dan bermain juga membaca buku.
Meluangkan dua hari untuk kebersamaan yang begitu berkualitas.

(Ps : if you reading this, Sayang. I really want to say Thank You for these past few days. I appriciate it. A lot.)

Telat satu hari memang kalau postingan ini dibuat untuk Hari Ayah Nasional,
tapi tidak ada yang terlambat mungkin, untuk memperbaiki semuanya dan memulai lagi dari awal tepat dari hari kemarin.

Terima kasih untuk waktunya yang sudah diluangkan untuk kami,
Terima kasih karena kamu mau berusaha lebih keras lagi,
… dan memutuskan untuk tidak menyerah pada ‘kita’.

Love,
Ibu Chacha

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com

a moment to remember parenthood tentang Binar Uncategorized

A Moment to Remember : Binar 1st Birthday

This is a little present for you, my dearest Binar…

Hal yang paling tidak terasa berlalunya adalah waktu, 
yang paling bisa kita simpan pun hanya kenangan dalam ingatan. 
Satu tahun lalu, 
Ibu mengulang apa yang di rasakan Nenek saat Ibu akan lahir; 
pertaruhan nyawa untuk tetap hidup atau tidak membuka mata lagi sama sekali. 
Kalau bukan cinta, entah apa sebutannya untuk hal yang begitu menguatkan. 
Tangismu pecah, 
berhasil keluar dari ruang sempit rahim Ibu tepat pada waktunya. 
Ternyata kehidupan sesungguhnya justru baru dimulai saat kamu lahir, 
diiringi merdu adzan dari Ayahmu. 
Beliau menunggu dengan haru sambil tak pernah lepas memegang tangan Ibu dan berbisik, “I Love You. I Love You, Sayang. Aku temenin Ibu terus di sini.” 
Jeda sebentar lalu malaikat kecil ditempelkan ke dada Ibu, 
saat itu Ibu tau ada kamu yang menggantungkan hidupnya pada Ibu. 
Yang rasa haus dan laparnya hanya bisa Ibu yang berikan, 
yang rasa nyamannya hanya dengan sebuah pelukan. 
Satu tahun pertama ini Ibu pikir Ibu yang akan mengajarkan banyak hal, 
tapi ternyata justru kamu yang mengajarkan jauh lebih banyak lagi pada Ibu. 
Tentang sabar, 
Tentang rasa percaya, 
Tentang tanggung jawab, 
Tentang amarah dan air mata, 
Terutama tentang cinta. 
Mungkin semua yang kami berikan tidak akan pernah cukup, 
tapi semoga Binar selalu ingat bahwa Ayah dan Ibu selalu berusaha semampunya. 
Allah begitu baik menghadiahkan Binar untuk Ayah dan Ibu setahun lalu, 
dengan sehat dan sempurna. 
Mata yang bersinar, bibir tipis dan hidung mungil yang lucu. 
Tidak bosan kami pandangi hingga saat ini, 
sungguh kamu mahkluk paling cantik yang pernah kami miliki. 
Selamat ulang tahun yang pertama, Alana Binar Putri Nugraha. 
Semoga perlindungan Allah senantiasa bersama kamu, 
tumbuh jadi anak sehat dan bahagia, 
kuat iman dan Islam-nya, pandai bersyukur, 
dan menjadi apa yang kamu mau dan cita-citakan nanti. 
Ayah & Ibu selalu di sini melihatmu tumbuh, 
mendoakan dan mengupayakan yang terbaik. 
Percayalah, Ayah & Ibu mungkin seringkali gagal dan lalai, 
tapi kami tidak akan pernah berhenti belajar dan mencintai kamu dengan sebaik-baiknya. 

Love,
Ibu.

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com

#BedaAnakBedaPintar a moment to remember daily routine Indonesian Hijab Blogger inspiring life parenthood tentang Binar Uncategorized

Smart in Her Own Way

Salam,

Lagi pengen cerita deh ini mood-nya hari ini :’)

Mamah saya bilang, saya bisa jalan di umur 10 bulan. Dan rasanya itu membanggakan sekali bagi beliau. Setiap kali ada pembicaraan tentang anak, cerita tentang saya tersebut selalu diceritakan ulang oleh Mamah.
Bahkan hingga saat ini. Hingga sudah ada Binar.
Hingga Binar saat ini berusia hampir satu tahun, omongan Mamah tidak berubah;

“Ayo Binar kapan bisa jalan? Ibu dulu dari umur 10 bulan lho…”
“Itu si A udah bisa jalan..”
dan sebagainya, dan sebagainya.

Lalu saya terusik, nggak? Awalnya iya. Ada sedikit kekecewaan yang timbul saat usia 10 bulan Binar baru mahir berdiri sendiri tapi belum berani melangkah. Kekecewaannya jelas karena saya punya ekspektasi Binar akan seperti saya. Pada kenyatannya, belum tentu.
Salah Binar nggak? Nggak dong.
Saya mungkin salah sedikit karena berekspektasi agak tinggi, tapi ya namannya orang tua, apa sih yang diharapkan kalau bukan anaknya tumbuh sehat, pintar dan membanggakan? Ada satu hal yang kadang kita lupa, agar anak tumbuh bahagia.  *DHEG!*

Dari hasil browsing, saya akhirnya mendarat di website milik Thomas Armstrong, Ph.D, beliau adalah Director of American Institute of Learning and Multiple Intellengence Expert, USA. Web selengkapnya bisa kalian lihat di sini : http://institute4learning.com (Selamat membaca!)

Di situ pula disebutkan tentang penilitian seorang Profesor di Harvard University, yakni Profesor Howard Gardner yang mengemukakan tentang ragam kepintaran anak. Menurut beliau, kepintaran anak dibagi ke dalam 8 kategori utama yakni: Word Smart (Kecerdasan Linguistik), Number Smart (Kecerdasan Logika dan Angka), Picture Smart (Kecerdasan Visual dan Spasial), Music Smart (Kecerdasan Musik), Body Smart (Kecerdasan Gerak Tubuh), People Smart (Kecerdasan Interpesonal), Self Smart (Kecerdasan Intrapersonal) dan Nature Smart (Kecerdasan Naturalis) –kalian bisa langsung baca di website yang saya attach di atas untuk lebih lengkapnya.

Dari situ lah saya sadar, mungkin Binar belum di tahapnya untuk pintar menggerakan anggota tubuhnya seperti berjalan lebih dulu, tapi dia tahap kecerdasan linguistik atau word smart, hal ini biasa ditunjukkan Binar dengan menirukan suara atau apa yang dikatakan Ayah dan Ibunya, walaupun dengan celoteh yang belum kami mengerti dan menggunakan “bahasa bayi”, tapi kami paham bahwa it’s the way she wants to tell us bahwa dia mengerti yang kami sampaikan. Binar suka banget kalau dibacakan buku cerita, favoritnya adalah Snow White. Setelah buku selesai dibaca biasanya Binar bereaksi dengan tepuk tangan :’)
Lalu Binar juga sudah di tahap music smart, di mana dia merespon dengan sangat baik atau bahkan joget ketika dengan alunan musik dari mainan miliknya atau ketika Ayah Ibunya nyanyi.
Bahwa ternyata banyak kepintaran lainnya yang setiap anak miliki dan itu berbeda-beda di setiap anak, jadi menurut saya sih, kalau satu anak ngga bisa melakukan satu hal atau berbeda dengan yang lain bukan berarti dia nggak pintar. Dia mungkin pintar dengan caranya sendiri 🙂

Tiap orang tua pasti punya hal yang dibanggakan tentang anaknya, saya aja ga bisa bohongin perasaan sendiri, kemarin di acara Cathy Sharon’s Baby Shower, Binar diminta ikut games, mendorong dan memutar mainan dari yang disediakan panitia, games lucu-lucuan bareng dua anak lain yang usianya lebih besar dari Binar. Saat dua anak lain diam di tempat, Binar malah memainkan mainan yang disediakan dan dimainkan hingga finish line, walaupun cara ga semestinya :)) tapi yang jelas bukan berarti dua anak lain tidak sepintar Binar, mereka pasti unggul pula dalam hal lain. mereka pun diam karena bingung mungkin liat anak bayi lebih kecil mondar mandir sih :)))
 Tapi setidaknya hal itu membanggakan bagi saya, karena akhirnya dia keluar sebagai juara pertama. YEAY! *nyengir lebar*

photo credits to :
– Ari Subono
– Bressiona Chastity
– Ola Aswandi

So, yeah… mungkin itu yang bisa saya ceritakan kali ini. Semoga kita gak hanya ingin anak jadi pintar, tapi juga selalu membantunya untuk menstimulasi agar hasilnya semakin maksimal. Nggak lupa juga untuk selalu mengajarkan anak untuk berbahagia 🙂

Love,
Chacha Thaib

a moment to remember daily routine life parenthood tentang Binar Uncategorized

Thank You, Non.

Salam, semuanya!

Lebaran udah tinggal itungan jari lagi nih, rupanya. Gak kerasa ya?
memang sih, apa-apa yang dijalani dengan senang hati dan tulus ikhlas pasti ga kerasa berlalunya.
Sama kayak pertumbuhan anak, Binar bulan ini udah mau masuk umur 10 bulan. Rasanya baru kemaren nungguin mules kontraksi yang tak kunjung tiba itu. Hihihi.

Tapi kali ini ga mau bahas itu kok, postingan ini rencananya mau cerita sedikit untuk Binar kelak kalau dia berkesempatan baca blog Ibunya yang mau cerita gimana kita ngelaluinnya selama hampir 10 bulan kemarin dari segi betapa Ibunya bahagia punya anak yang ga rewel kalo diajak kerja :’)

as y’all know, Binar kan ga mau ASIP yah.. Jadi dia pasti ikut ke manapun saya pergi — kecuali ke kantor yang jaraknya super deket dan di sana cuma 1-2 jam, saya pasti curi curi pergi kalau dia lagi tidur.
Tapi kalau yang ga pasti akan berapa lama di luar rumah, Binar pasti saya bawa.
Di luar kerjaan saya sebagai fashion editor, sebagai *ehem* blogger yang kadang diharuskan ketemu klien saya kan harus ke sana ke mari, atau memenuhi undangan dari brand A ke acaranya, dsb.
Tapi saya juga pasti hanya ambil kerjaan atau datang ke undangan tersebut yang tempatnya saya pastikan baby friendly dulu, nyaman ga buat anak  saya nanti. Atau perhitungan jam-nya juga harus diatur sedemikian rupa biar jam tidur Binar gak keganggu.

Bisa 1:10 deh yang Binar  kalo diajak kerja tuh agak cranky, itu juga karena jam tidurnya kurang. Jadi kemarin dia vaksin jam 11, setengah 11 dia baru tidur itu pun di mobil, jadi saya dan suami nunggu setengah jam dulu di parkiran sampe kami rasa cukup dulu tidurnya baru deh turun. Sambil turun Ibunya langsung minta maaf ke anaknya hahaha abisan kasian lagi enak tidur jadi keganggu.

Selesai vaksin lanjut berangkat ke FX karena ada kerjaan di sana, kirain di jalan yang cukup hectic dia mau lanjutin tidur, taunya baru mau sampe parkiran dia baru ngantuk. Berhubung mobil berenti, mungkin dia pikir udah sampe, jadi aja dia ga jadi tidur, itu jam setengah satu. Sampe jam dua Binar diajak main sama Ayahnya, keliling mall supaya ngantuk eh ga ngantuk juga :))
Giliran Ibunya udah mau tapping kerjaan baru dia mau nenen dan akhirnya tidur. Selang setengah jam Ibunya kerja dia bangun lagi *EAAAA*
Di jalan pulang pun cukup cranky, ya itu karena kurang tidur hihihi.
Tapi sejauh ini, selama 10 bulan baru kemarin Binar ga beres jam tidurnya. Biasanya super anteng, super menyenangkan jadi partner kerja Ibu :”)

Makasih ya, Non.

Maaf kalau jam tidur Binar kadang suka keganggu sama kerjaan Ibu, tapi selalu ada Ayah dan Nenek yang bantu Ibu buat jagain Non.
Tapi percaya deh, Ibu sama Ayah selalu mengusahakan yang terbaik. Kami tau kami nggak sempurna, tapi kami selalu mencoba dan belajar untuk jadi sebaik mungkin. Karena jadi orang tua itu ternyata adalah proses belajar yang ga pernah selesai.
Ibu yang justru banyak belajar dari kamu tentang kesabaran, dan yang paling utama tentang penerimaan.
Kamu ga pernah merengek untuk dilahirkan, kamu ga bisa milih siapa yang akan jadi orang tua kamu, tapi Allah yang memutuskan Non jadi anak Ayah dan Ibu. Semoga kalau suatu saat kami berbuat salah, seperti yang pernah terjadi 10 bulan belakangan ini, Binar bisa menerima itu semua dengan sabar ya.
Terima kasih sudah jadi anak yang sangat pengertian dengan kondisi kami. Dengan kondisi pekerjaan Ayah dan Ibu yang nggak punya jam pasti.
Yang mungkin suatu saat nanti akan jadi pertanyaan besar untuk Non.. Mungkin Ibu dan Ayah akan siapkan jawabannya dari sekarang 😀

Terima kasih karena sudah menerima dan mengajarkan banyak hal, Nak.

Love,
Ibu dan Ayah yang sayang sekali sama Non Binar.

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com
a moment to remember daily routine life MPASI Binar parenthood tentang Binar Uncategorized

MP-ASI Binar (Part 2)

Hai!

Seperti biasa, anaknya tidur — ibunya nge-blog dong.
Udah makan siang, udah ganti baju karena ga mau pakai bib/slaber — jadi ganti baju tiap habis makan, udah minum ASI, main sebentar lalu tidur siang deh!

Nah, beberapa waktu lalu udah sempet posting tentang persiapan MP-ASInya Binar di sini, kalo sekarang sedikiiit aja mau share Binar udah makan apa aja sih sejak mulai makan pertama kali?

Jadi, waktu awal-awal Binar itu saya kasih makan tepung beras putih, terus snacknya Heinz Biscotti rasa coklat, pisang, apel dan yang original. Lho, Biscotti kan buat 7+? Ini yang bikin rame di Instagram waktu itu sampe diceramahin bawa-bawa WHO :))
Tapi yah.. sebenernya saya cuma ngandelin naluri Ibu aja sih, saya ngerasanya anak saya gapapa saya kasih itu karena sebelumnya dia udah pernah saya kasih Yummy Bites rice crackers rasa pisang and she’s fine. Yaudah, pas dikasih juga ternyata anaknya jago ngunyahnya saya pikir ga ada masalah, dan bener aja sampe sekarang ga ada apa-apa. Tapiiii ternyata dia palign suka rasa apel dibanding rasa coklat 😀

Lalu, mungkin dia bosen kali yah makan tepung beras putih, akhirnya ganti menu jadi beras merah pandan wangi. Saya pake tepung Gasol yang gampang carinya di baby shop atau supermarket. semua dimasak selalu dicampur ASI biar nilai gizinya lebih baik.

Untuk pureè sendiri saya bikin brokoli, wortel, pisang, apel, kabocha, zucchini, kentang dan pepaya. Binar agak ga cocok sama alpukat ternyata, jadi cuma sempet makan tiga hari, setelah itu ganti dengan list buah dan sayur yang di atas. Biasanya, jadwalnya gini :

Bangun tidur : ASI
 jam 7 : Tepung beras
jam 10 : Biscotti
jam 12/jam 1 : pureè buah atau sayur
jam 5/jam 6 : tepung beras

Kadang dia kan udah mulai penasaran sama yang orang lain makan, jadi kalo giliran ibunya makan malem dia suka saya kasih biscotti lagi, cuma dikit aja ga satu keping, biar dia ga penasaran aja :))

Nah, waktu bikin pureè ini saya pakai gear Baby Bullet, karena menurut info ibu-ibu kepakenya cuma bentar, saya urungkan niat beli Phillips Hand Blender, sedangkan Baby Bullet dengan harga ga sampe 500rb bisa dapet banyak paketan lainnya, bahkan ada buku resepnya. Untuk yang ini saya beli di babyzania.com 

biasanya saya kukus atau rebus dulu sayur dan buahnya kecuali pisang karena malah kadang saya kerok langsung pake sendok kalo Binar lagi ga mungkin ditinggal ke dapur, jadi nyiapin yang gampang aja.

Sekarang kan anaknya udah 7 bulan, udah lebih variatif menu makanannya dan mulai bisa makan bubur saring.
Sejauh ini menu makannya baru ayam sama ikan salmon, belum coba daging.

Bubur saringnya Binar isinya :

beras putih – ikan salmon – buncis – wortel – bawang putih iris tipis keci
beras putih – wortel – bayam – fillet dada ayam – bawang putih – kaldu ayam

saya pribadi belum berani cobain kacang-kacangan karena waktu lahir binar sempet alergi kalo saya makan kacang-kacangan. Sedangkan untuk masaknya saya dan suami sepakat Binar belum kenal dulu sama garam karena takutnya nanti sama yang rada hambar dia jadi ga mau, biarin gurihnya dari kaldu aja dulu. Buat menunya sendiri memang belum variatif karena saya juga masih banyak cari-cari resep yang simpel heheheh. Yang mau bagi resep, boleh banget lho!

Waktu itu sempet bikin buburnya pake panci biasa, jadi harus diaduk terus ternyata pegel juga ya! HAHAHA. yaudah yang bisa sambilan aja deh, akhirnya saya pake Takahi Slow Cooker turunan dari kakak saya. Masaknya 4-6 jam, jadi bisa ditinggal ngerjain yang lain deh!

Sebenernya bisa aja sih, rebus nasi, ayam, sayur sayuran terus abis itu diblender pake baby bullet, tapi jadi dua kali kerja ga sih? Nah yaudah akhirnya pakailah si slow cooker ini, kalo masih kurang halus, saya saring lagi pake… hmm.. apa sih merknya, udah dibuang kardusnya kemarin itu beli di Carefour, bentuknya kaya yang produksinya Pigeon itu lah pokoknya, cuma ini warnanya biru.

Hmm, apalagi ya?
Oiya, saya lagi sering buka website ini : www.annabelkarmel.com buat cari-cari resep juga biar banyak pilihannya, soalnya anaknya udah mulai bisa ngunci mulut ga mau makan, mungkin ibunya harus lebih variatif lagi bikinin makannya 😀
dan ternyata ngasih makan anak itu harus eksta ekstra ekstra sabar ya, buibukkk.
pengennya anaknya BLW, tapi ibunya ga tahan liat berantakan akhirnya konvensional sama BLW deh disatuin, jadi dia tetep pegang finger food, tapi itu juga kadang-kadang doang hahahha. Atau pengennya anaknya tertib duduk anteng di baby chair, eeeh ngerengek makannya sambil digendong, runtuh deh pertahanan Ibunya, huhft. Tapi yang penting sejauh ini lancar jaya sih MP-ASI nya Binar 🙂

Kalau ada yang mau sharing, jangan sungkan ya 🙂

Let’s enjoy the rideeeeeee!

Love,
Ibu Chacha

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com
a moment to remember Indonesian Hijab Blogger inspiring life self captured sharing Uncategorized

Tentang Memutuskan Berhijab

Bismillah…

Setelah entah berapa orang yang mention nanyain gimana ceritanya sampe akhirnya saya memutuskan untuk berhijab, yaudah… saya cerita deh.
Tadinya sih bukannya ga mau cerita, tapi ini tuh panjang banget lho. Asli.
Tapi dicoba deh ya sesingkat mungkin.

Sebetulnya juga, kalo kalian beli buku 99 Hijab Stories, di situ ada cerita saya juga kok. Ada yang udah baca? Boleh lho di-share 🙂

Jadi gini,
Saya dulu pernah ditanya, “kamu kapan mau berhijab?”
Saya jawab, “nanti lah umur 40 tahun”

DUILEH. pede amat bakal dikasih umur segitu panjang sama Allah :))

sebelum saya berhijab. Saya punya celana panjang jeans itu paling banyak dua buah. Sisanya? rok mini dan celana pendek. 
Iya. percaya deh. saya ga suka pake baju panjang. Kalo atasan masih okelah, tapi buat celana panjang atau rok panjang gitu? Duh, makasih deh.
Orang tua saya sampe capek kali nasehatinnya, biar ga pake rok mini lagi. Soalnya ga sekali dua kali, ada om-om centil yang kena cubit atau bahkan dibentak istrinya di depan saya gara-gara ngeliatin cara saya berpakaian. Duh, malu deh kalo inget. 
Orang tua saya pun akhirnya tau kalo dulu saya sempat ngerokok, yah.. taunya juga pas udah berhenti hehehe. saya sendiri yang cerita, mamah sih marah, papah kayak… “hmmm yaudahlah yang penting udah berenti, berarti udah ga penasaran, udah tau jeleknya.”
Kakak saya jauh lebih dulu berhijab, beda 3 apa 5 tahun gitu ya sampe akhirnya saya nyusul dia berhijab juga.
Kalo ditanya kenapa saya pake baju mini-mini terus, ya simply karena saya suka aja. udah, itu doang.
Didukung sama bentuk kaki yang cukup jenjang dan betis rata ga ada kondenya, makin pede lah saya pake baju mini-mini.
Tapi saya agak tomboy sih, pake rok mini juga pasti bawahnya tuh sneakers. Dulu saya cuma pake flat shoes kalo ke kampus, sisanya sneakers.
Saya ga punya high heels, ga punya wedges. Cuma sneakers atau ankle boots.
Waktu jaman kuliah, saya pernah diajak pergi sekali bareng dua sahabat saya Risty & Anjay dari Bogor ke Jakarta, lupa ada urusan apa waktu itu. Yang jelas, hari itu saya pake rok mini dan Anjay bilang ke Risty ; “Ay, kamu jangan pernah pake rok kaya si chacha ya.”
Kenapa?
Pendek banget. banget. nutupin bokong doang :))
Atau waktu udah kenal Aa dan kita pergi ke PVJ, waktu di mushola saya di tegor sama ibu-ibu ;
“kamu tuh sholat lho, tapi pakaiannya seperti itu. Kamu pakai rok sependek itu, tapi kamu tau sholat.”
Satu lagi waktu jalan juga sama Aa, ada cowok dicubit sama ceweknya gara-gara cowoknya ngeliatin paha saya. Terus Aa bilang : “Tuh, kamu baru aja bikin satu pasangan berantem gara-gara kamu pake rok mini.”
Bikin saya sadar ga semuanya? Ngga tuh.
Saya tetep aja pake rok mini terus :))
Sampe ada satu masa saya ngobrol sama orang yang saya anggep kayak kakak sendiri, namanya Aldila. Dia bilang gini : “Dek, kamu mau berhijab nunggu hatinya baik mah lama banget, tapi berhijab dulu nanti makin lama hati dan akhlaknya semakin baik.”
DHEG!
Kena deeeh. 
Saya pikirin banget kata-kata itu tuh, tapi cukup lama — sekitar beberapa bulan sampe akhirnya saya memutuskan berhijab.
Akhirnya, saya inget banget waktu itu tanggal 26 Oktober, saya di mobil sama Aa abis dari rumah sodaranya, sambil ngerokok di mobil saya bilang : “Sayang aku mau pake jilbab deh…”
Tanggepan Aa gimana?
Biasa ajaaaaah. Dia udah bosen kali denger kaya gitu tapi realisasinya nihil. 
but you know whaaaaat.
besok paginya, saya langsung pake. 
Jadi waktu itu mamah papah ngajak pergi ke Central Park, bangun tidur saya bilang :
“Mah ade pake jilbab ah perginya..”
Berhubung sebelumnya saya pernah ngomong gitu dan jajalin pake jilbab tapi besokannya dibuka lagi, mamah nanggepinnya ya santai aja, di pikirannya mungkin saya juga besok labil lagi.
Fotonya ada di Instagram, yang saya pake dress hoodie minjem punya kakak saya 😀
Tapi akhirnya, pulang dari Central Park, saya janjian ketemu sama Dinia, sahabat saya juga, orang arab, jadi dia memang berjilbab. Pas ketemu, sumpah loh dia ga ngenalin. tapi dia bilang..
“please, cha jangan dilepas lagi, Udah begini aja.”
DHEG. lagi.
Yaudah, akhirnya… besoknya ke kantor, saya pake hijab.
berhubung tadinya saya sempet mabok bareng temen sekantor dalam rangka ulang tahun boss dan saya sebagai anak baru waktu itu abis-abisan dicekokin, ya kagetlah orang sekantor.
“CHAAA KAMU KENAPAAA? KAMU STRESS YA?”
Buset. Pake jilbab dikaitinnya sama stress :))
Jujur, kalo ditanya kenapa, saya juga ga tau pasti.
Tiba-tiba aja yakin.
Tiba-tiba aja sadar kewajiban sebagai perempuan.
Tiba-tiba aja saya bosen pake rok mini dan celana pendek.
Tiba-tiba aja saya..
pengen jadi lebih baik.
udah. itu aja.
Dan akhirnya, semakin kita kepengin jadi lebih baik, semakin Allah mendekatkan kita pada hal-hal yang baik pula. Seperti, jodoh yang baik misalnya. atau rejeki yang tidak terduga datangnya seperti yang sekarang saya rasakan, mungkin kalau belum berjilbab, ceritanya akan lain lagi.
Tau ngga, reaksi temen bandel saya waktu tau saya berjilbab? mereka bilang gini :
“Cha, lo tuh bukan kekasih Allah. Lo tuh tunangan setan. Ga pantes, cha. IH.”
saya ketawa aja sih hahahaha namanya juga komentar. Dan mungkin mereka kaget juga lah pasti, mereka kenalnya saya yang gimana dulunya, tiba-tiba kok berhijab. 
Tapi ya gitulah, jalan dari Allah kan kita ga pernah tau ya…
Pernah ga saya kepikiran lepas jilbab? pernah kok.
tapi saya banyak banyak ngobrol aja sama yang duluan pake jilbab, dan berdoa biar dikuatin hatinya.
Pernah juga ada tawaran kerja dengan gaji gede, kantornya di mall, tapi disuruh buka jilbab. Saya ambil ga? Ngga lah :))
Apalagi yah? Hmm… Nanti di-update deh kalo ada tambahan hehehe.
So, yeah.. here I am now.
Udah jadi Ibu-ibu anak satu yang ga pernah mabok dan clubbing lagi. 
Kerja dari rumah, urus anak dan urus suami, berusaha jadi manusia yang lebih baik lagi.
Cukup kali yah ceritanya? 
Semoga mungkin bisa menginspirasi lah ya. 
Ga seberapa sih cerita dan pengalamannya, tapi saya tetep bersyukur kok, akhirnya cepet ‘sadar’.
Love,
Chacha Thaib.
Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . blog

a moment to remember getaway life marriage Uncategorized

Potret Keluarga Kecil

Soooo…

Here’s the detail about foto-foto yang lokasinya di dalam kamar Premier Suite Padma Hotel Bandung, iya loh bisa jadi studio foto banget :))
Sayangnya kita ga sempet foto-foto outdoor karena Binar keburu cranky dan kami juga ada janji mau ketemu temen-temen.

Photo by : Dade Maulana
Make-Up by : Fitri Maryana

Wardrobe :

Binar :
  • white top : H&M
  • Black Tutu Skirt : Mothercare
  • Legging : GAP
  • Shoes : Burberry London 

  • Headband : Fitri Maryana
  • Floral Top : Mothercare
  • Pink tutu skirt : Fitri Maryana
  • Legging : GAP
Ibu :
  • white top : Restu Anggraini
  • Skirt : Kami Idea
  • Scarf : Ria Miranda
  • watch : Nixon
Ayah :
  • white shirt : Topman
  • Jeans : Club 27
  • Watch : Nixon

Location : Padma Hotel Bandung.

akhirnya kami punya foto keluarga yang bagussss hihihi seneng deh!

Love,
Chacha Thaib

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . blog