Browsing Category

ELC

ELC parenthood tentang Binar Uncategorized

Binar dan Mainan.

Haloooo!

Dulu, sebelum saya punya anak. Waktu saya masih ajak main keponakan saya, Alula, rasanya gatel banget pengen beliin mainan terus. Jadi setiap kali pergi, bahkan sampe sekarang, saya cukup sering beliin Alula mainan.
Bedanya, dulu saya langsung beli. Ga pake mikirin;
apa mainannya bagus untuk tumbuh kembangnya?
apa mainannya tahan lama?
apa mainannya membantu motorik Alula?
apakah mainannya worth the price?




Pokoknya saya cuma beli. Sampe sekarang saya punya anak, saya baca banyak baca dan saya banyak tau.
Sampe akhirnya saya nemuin satu hal yang sejujurnya semacam guilty pleasure buat saya;
Mainan untuk Binar. Mainan yang bener-bener sesuai umur dan fungsinya, mainan yang tahan lama, mainan yang harga dan kualitasnya memang sepadan dan yang penting membantu motorik halus untuk Binar.

Ada satu mainan Alula yang ‘dilungsurkan’ ke Binar, stack berbentuk seperti donat yang disusun-susun. Alula dapet itu dari sodara, yang pas iseng iseng saya check harganya ternyata harus extra dari budget yang biasa saya keluarkan untuk mainan, karena keluaran brand ELC.
Saya bahkan sempat bilang ke kakak saya, mainan Alula yang stack ini jangan sampe rusak, simpenin  buat anakku nanti. Eh bener aja, mainannya awet sampe sekarang Binar yang seneng banget mainin.
Mungkin ada yang pernah lihat di Instagram saya Binar main berdua Ayahnya.

Dulu juga saya ada rasa takut masuk ELC, gatau kenapa. Mungkin karena orang bilang barangnya memang bagus banget tapi ya itu tadi, harus extra di budget.
But you know, tak kenal maka tak sayang toh?
Saya penasaran, akhirnya saya mampir ke ELC Grand Indonesia, biasanya ke sana cuma untuk beli kado, karena saya pikir Binar masih cukup mainan dari kado dan dari lungsuran kakak sepupunya. Anak umur belum setahun waktu itu mau main apa sih? Paling bola dilempar-lempar.
But then i was wrong.
Saya lepas Binar di area bermain di area “Playtime” yang disediakan ELC memang untuk anak anak yang datang bisa mencoba langsung, and she is so happy!

Ternyata,

Di ELC itu semua mainan bisa dibuka, dicoba dan dimainkan dulu, jadi gak ada deh yang namanya salah beli atau mainannya gak cocok buat anak kita. Saya sempet agak-agak “amaze” sih karena kan kalo di tempat lain kita gak bisa begini, bahkan SPGnya suka ngeliatin terus kan curiga kita mau buka…hihi
Daaaan…
Pas ngobrol sama SPG disini sangat komunikatif, saya banyak dikasih tau kalo ELC itu mainannya dirancang untuk anak mulai usia 0 – 8 tahun buat membantu motorik halus dan kasar. Material yang tersedia disini juga dijamin keamanannya, gak beracun, gak ada ketajaman, dan tahan banting! Ini nih yang terpenting. hahahhaha! Karena ya namanya anak anak, ada kalanya mainannya yang harusnya didorong malah dibanting, yang harusnya dilempar malah dimakanin. *krayyyy*
jadi yaaah mempertimbangkan itu semua, itu lah alasan saya anggap “gapapalah mahal sedikit, namanya juga buat anak.”

Walaupun dalam hati saya tau saya harus meredam hasrat belanja skin care dan lipstick dan disisihkan untuk beli mainan Binar saat keluar dari ELC ini hahahahaha.
Btw, keseringan bolak balik ke ELC, akhirnya SPG di sana mulai hafal sama muka Binar, jadi kalau dateng dan main ke sana, Binar udah kayak di rumah sendiri :))




Binar sekarang lagi seneng banget main di Activity Table ELC yang jadi pilihan kami, nanti saya share di Instagram deh videonya hihihi.








Yah, jadi begitu ya ibu ibu. Dulu saya sering mencibir ke mereka yang beliin anaknya mainan dengan harga extra, tapi saya padahal ga paham alasan mereka dibalik itu semua. Mungkin memang niatnya sama kaya saya, bantu anaknya bermain sambil mengembangkan dengan baik motorik kasar dan halusnya. Binar jadi bisa melakukan sesuatu yang baru yang dia pelajari sendiri dari mainan yang saya kasih, disamping itu juga saya dari Binar 4 bulan memang membiasakan dia untuk dibacakan read along play book sebelum tidur, jadi stimulasi ke otaknya pun seimbang.

So what’s your favorite parenthood things so far? Saya ternyata selain nyusuin, saya seneng nemenin dan perhatiin Binar kalau lagi main 🙂

Peluk cium,
Ibu Chacha.


Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com