Browsing Category

lifestyle

a moment to remember life lifestyle review sharing

Akhirnya… KOREA! #DayOne

WHOAAAAA!
Pulang dari Korea udah tiga minggu lalu tapi baru gini hari nulis resume-nya.
Maafkan ya, abis gimana dong… pulang dari Korea lanjut masuk kantor, jadi baru sempet sekarang.
Karena sesungguhnya, nulis soal ke Korea ini kayak lagi nyeritain mantan pacar yang kitanya belum move on gitu. Masih kangen dan pengen balik lagi! HAHAHA.

Asli, Korea buat saya… se-ngangenin itu.
Mungkin karena setaun belakangan saya nontonin drama-nya, dengerin soundtrack dan juga mulai jatuh hati pada… tentunya, BIG BANG!

Nanti deh, saya buat soal hobi saya nonton Drama Korea dan dengerin Big Bang ini. Sekarang mau fokus cerita soal Korea trip berapa waktu belakangan ini.

Kalau kalian sempet baca cerita singkat soal kenapa saya ke Korea cuma berdua Fala, lengkapnya ada di : http://fallaadinda.com/2017/05/turis-amatir-ke-korea-tanpa-tur/

Awalnya memang kami ikut tour yang berisi 13 orang peserta. Tapi karena satu dan lain hal karena kelalaian pihak tour, akhirnya… visa kami nggak bisa keluar di waktu bersamaan dengan peserta lain.
FYI, drama visa ini sungguhlah…
Jadi kami udah pesen flight 23.55 kan, berarti ke Bandara dari jam 19.30 lah, taukah kalian jam berapa Visa ada di tangan kami dengan selamat sentausa? Jam 17.15 aja dong ☺
Oh iya, buat yang nanya budget. Kami abis sekitar 20-25jt kali ya? Mahal di oleh-oleh sih. Kira-kira gini :

– tiket pesawat PP 8,5jt
– Air BnB masing-masing 1,5jt
– isi T-Money 300rb
– Wifi portabel 220rb
– Tour Nami & Petite France 700rb

sisanya… hahahha tutup mata ajalah! Namanya juga lagi liburan 😀

Oke, sampai mana tadi?
Oh iya… Kami atur waktu, hingga akhirnya berangkat 26 April dan… berduaan aja. Mau nggak mau, kami jadi harus booked Air BnB sendiri, ikut tour Nami Island & Petite France sendiri, dan atur itenerary sendiri. Tepatnya, Falla yang berjasa untuk ini! Falla yang bisa baca peta, ngurus lokasi biar deket ke mana-mana dan sebagainya. Saya cuma ngintilin dia aja ke mana dia pergi, tapiiii saya ngasiih tau Falla tempat mana aja yang saya tuju.

Kayak misal :

Bek, mau ke Namsan Tower!

Ada apaan di sana??

Ada gembok cinta gitu banyak.

Gembok doang?!

fala mulai kesal

atau

Bek kita ke Insadong!

Ada apaan di sana?

Ada jalanan tempat Goblin sama Ji Eun Tak ketemu.

Ke sana ngapain?

Foto-foto!

Terus Insadongnya sebelah manaaaaa Chachaa?

Gatau.

Fala mulai berasep kepalanya “Gua ga butuh jawaban kaya gitoooo!”

HAHAHAHAHHA

Dari semua drama yang ada, we had fun kok! Seru banget ke Korea bermodal maps dan… uang tentunya.

Okay,
Kita mulai dari baru sampe Bandara ya!
Karena bukan travel blogger, jadi jangan berharap saya akan posting detail bangungan, tiket bus/metro atau detail tempat Air BnB kami ya, karena yang gitu-gitu kelupaan di foto. Makanan, wi-fi sewaan, bandara dll itu ga kefoto sama sekali!
But it’s okay, mungkin itu pertanda harus balik lagi tahun depan di ulang tahun saya ke-28 tahun. Ada Aamiin?

So… here we go!

Day 1

Saya sampai di Incheon itu sekitar jam 8 pagi waktu Korea, ngurus Imigrasi dan bagasi… lalu langsung ke tempat penyewaan portabel wi-fi, sim card, dan ponsel. Di sana saya milih untuk sewa wi-fi portabel, harganya sekitar 5.500 KRW, sewa selama 4 hari, ditotal ke rupiah sekitar Rp. 220.000,-
Wifinya unlimited, bisa dipakai sampai 3 ponsel. Disediakan langsung dengan pouch-nya dan charger. Walaupun sebetulnya di hampir semua area ada wifi public sih, cuma kayak nggak enak aja gitu mengandalkan wifi public.
Dari situ, karena nggak berbekal air putih sama sekali dari turun pesawat, saya langsung cari minimarket dong! Apa lagi yang dicari kalau bukan banana milk? Banana milk paling ngetop sejagad Korea dan segala drama-nya yang selalu nampilin susu ini.
Lupa harganya berapa, yang jelas belinya sampe berkali-kali.

Okay, selesai urus wifi. Kami lanjut cari bus untuk menuju Chungmuro, area tempat kami sewa Air BnB. Dari Incheon ke Chungmuro – Myeongdong memakan waktu sekitar 1,5 jam. Ada dramanya dulu tapi, karena petugas tiket bus ngga bisa bahasa inggris, jadi aja agak repot nanya jalan kok nomor bus kami 615 itu ngga keliatan harus nunggunya di mana. Tapi tak lama kemudian, ada Oppa ganteng yang ngerti bahasa inggris yang bisa nunjukin kami bisa nunggu di mana.
Okay, jalanlah kami. Lewatin Han Gang yang panjang sekali itu, lihat langit Korea yang cukup terik dan muka-muka penduduk Korea yang 80% berbeda dengan yang saya lihat di Drama Korea. HAHAHAH ciyan deh Ibuk!

Processed with VSCO with a6 preset

Sampai di Air BnB, kami bersih-bersih sebentar. Cuci muka, sikat gigi, ganti baju, rapihin koper, rebahan sebentar… lalu lanjut lagi ke destinasi pertama. Namsan tower!

Dari Chungmuro ke Namsan sebetulnya bisa naik taxi, tapi waktu itu kami taunya taxi ga mau kalau jarak dekat. Akhirnya kami… jalan kaki. Nanjak-nurun-nanjak-nurun… HAHAHA!
Tapi akhirnya ketemu juga tuh Namsan. Naik juga akhirnya ke sana, biayanya kalo ga salah 8000 KRW per orang.
Sampe sana, yaudah ngapain lagi selain foto-foto! Lihat Korea dari atas. Mau makan es krim tapi dingin, mau jajan souvenir Namsan tapi kayaknya lebih mahal. Jadi yaudah, duduk-duduk liatin couple yang gemes banget dikit-dikit cium leher, dikit-dikit gelendotan, dikit-dikit pelukan. Semanis itu mereka ya di sana!
Awalnya ke Namsan itu pengen liat aja dari bawah, soalnya inget di Legend Of The Blue Sea kan Heo Joon Jae janjian sama Shim Chung saat malem, Namsa nyala bagus banget! Next time balik lagi, mampir lagi ah saat malam!

Turun dari Namsan, janjian sama temen yang lagi di Korea juga. Saya pengen lihat Dongdaemun Design Plaza. Lalu saat nulis ini menyesal, kenapa cuma lihat dari luar ya ga masuk ke dalem? Cuma foto-foto di bagian luar aja, tempat Jang Na Ra sama Jang Hyuk (dari drama korea Fated To Love You) janjian tapi ngga sempet ketemu itu lho.

Lalu, ga jauh dari Dongdaemun Design Plaza itu, ada hills gitu ke atas, terus saya gak tau sih namanya apa. Pokoknya banyak yang ke sana buat duduk-duduk sama foto-foto. Jadi yaudah, naiklah kami ke sana, foto-foto bentar dan akhirnya memutuskan untuk istirahat sebentar di Air BnB sebelum malemnya memutuskan untuk ke Myeongdong!

yuk mari kita mulai ke Myeongdong di hari pertama, yang ternyata kami kembali ke sana… tiap hariiii selama di Korea! HAHAHA!

Singkat cerita, setelah jalan kaki sekitar 10menitan dari Air BnB ke Myeongdong sampailah kami di surga belanja skincare itu.
Bener banget, semua toko terkemas gemas. Semua menawarkan Sale, dan harganya cukup berbeda jauh dari online shop di Jakarta atau di store di Jakarta. Tapi nanti dulu, incaran pertama saya justru bukan skincare, tapi… street food!
Hasil buka google cari top 25 street food in Korea, penasaran banget sama lobster mozarella deket Nature Republic. Dan… kesampean. Tapi… mahal! HAHAHA 15.000 KRW buat satu porsi. Berarti sekitar 180.000 rupiah? Tapi emang enak banget sih.
Sayang banget kalo udah sampe Korea tapi ga nyobain yang satu ini!

Lalu berlanjut setelah kenyang, muter-muter sebentar… beli hand cream VProve X Park Bo Gum, beli pensil alis Etude yang tersohor itu sampe 20 bijik, dan highlightnya adalah sudah pasti… LINE STORE!
Surganya Fala Adinda ini mah, saya cuma beli oleh-oleh buat dua sahabat saya di sana.
Tapi memang ya semua barang pernak pernik di LINE Store ini ga ada yang ga lucu, sampe ke air mineral aja lucu banget.
Belanjalah Fala Adinda di sana sampe abis-abisan.
Chacha thaib diem aja soalnya jatah belanja day 1 udah abis. bohong deng
Saya agak tercuri perhatiannya ke toko baju di sebelah yang majang foto G- Dragon segede gaban, tapi sayangnya saat itu belum jatuh cinta pada Big Bang jadi ga foto-foto deh. Hiks.

Di Myeondong, hari pertama ini saya abis-abis beli skincare untuk oleh-oleh. Beli kaos kaki gemes-gemes, sama beli baju buat Binar gambar boneka Goblin. Tapi bener deh, buat belanja baju… mahal. Baju Binar itu beli di pinggir jalan, harganya sekitar 200-300ribuan. Di Jakarta? Udah dapet keluaran Mothercare, kan?
Jadi ya memang fokusnya ke skincare dan makanan lebih baik.
Jangan lupa bawa koper kabin kalo memang mau niat belanja besar, jadi nggak bawa-bawa kantong yang akhirnya lebih repot.
Jangan lupa juga cobain belanja brand sana, kalo saya pribadi, karena seneng totebag dan tas tanpa kancing atau resleting, alhamdulillah dapet satu yang saya suka banget dan kepake banget selama di sana.

Lalu… hmmm. Apalagi ya? Oiya, siapkan budget yang cukup biar nggak bolak balik cari ATM buat narik uang. Walaupun bisa pake credit card berlogo VISA/Master card sih. Dan beberapa toko kalau kamu belanja lebih dari 30.000 KRW (kalau ngga salah) bisa langsung tax refund di tempat. Yang udah pasti bisa di sana itu Etude House sama LINE Friends, sisanya saya lupa. Dan juga, jangan lupa minta gratisan atau free items ya! Lumayan banget lho, bisa dapet free sheetmask atau starter kit skincare yang berbentuk gift box.
Okay, mulai kepanjangan nih.. kita lanjut di blog Day Two nanti ya!

Much Love,
Ibuk Chacha.

Here is a collection of places you can buy bitcoin online right now.

Blogger gathering event fashion Indonesian Hijab Blogger lifestyle ORORI Uncategorized

Jewelry is For Everyone, but Gold is My Only Bestfriend.

When it comes to so-called-bloggers-gathering, saya sebisa mungkin pasti mengusahakan hadir. Karena biasanya, dari event seperti ini lah, kami—para blogger akan hadir dan mingle satu sama lain. 
Namun, seringkali satu brand mengundang bloggers dengan segmentasi tertentu, misalnya bloggers fashion saja, beauty saja atau family saja.
But this one is different.

Tanggal 16 Desember 2015 lalu, saya akhirnya memutuskan untuk hadir ke acara ORORI BLOGGERS DAY yang diadakan di The Hermitage, Menteng. Yang nggak saya sangka adalah, semua nama bloggers yang seringkali saya lihat diberbabagi event ada di sana. Bukan hanya dari hijabers saja, tapi general bloggers yang nama-namanya sudah tidak asing lagi pun hadir. Exciting!


Di pintu masuk saat itu, setelah foto-foto di banner ORORI yang disediakan, rupanya saya langsung diwawancara. DANG! Kanget dong. Saya sejujurnya belum membaca detail apa itu ORORI dan apa yang mereka tawarkan, makanya saja jawab,
“Saya baru tau sih,  makanya saya dateng ke sini untuk tau lebih lanjut nih, karena kalau dengar dari kakak saya, ORORI ini jual emas dengan cara online dan bisa design sendiri. Bener ya?”—Loh kok nanya balik hahaha :p
Begitulah, akhirnya saya masuk, disambut dengan gold galore yang terpampang apik di display. Designnya kebanyakan modern dan classic, sederhana tapi tetap mengesankan kemewahan. Aylaik!

Saya sendiri sejujurnya memang baru tahu nama toko emas online ORORI ini, jadi ternyata, nama ORORI itu asalnya  dari kata “Oro” yang artinya emas kalau dalam bahasa Italia, sedangkan kata “Ri” –nya sendiri itu adalah akronim atau singkatan dari kata ‘Ring’. Nah, kalau logonya yang berbentuk kotak hijau itu sendiri adalah bentuk representasi dari kotak cincin. How cuteeee!
Jadiiii, ternyata ORORI ini berjualan emas udah dari 2004, bok! Lama juga yah? Dan bergerak ke ranah online di tahun 2012. Sedangkan e-commerce fashion baru kerasa hype banget belakangan ini, ya ga sih?

Mungkin itulah yang menjadikan ORORI.com ini pelopor  dan juga satu satunya situs jual beli emas online di Indonesia.






Menariknya lagi, ORORI selain menyediakan koleksi yang designnya apik mulai dari cincin pertunanganperhiasanliontin berlianbatu permata juga kalung emas dan gelang emas, ORORI juga punya fitur Design My Own di mana kita—calon pembelinya bisa mendesain sendiri perhiasan seperti apa yang kita mau sesuai dengan kepribadian kita. Hmm.. lucu banget ya? Kebayang perempuan pasti heboh urusan ginian deh, bisa berlama-lama desain sesuai keinginan sampe nemu yang kita rasa paling sempurna buat kita dengan teknologi terkininya; 3D Printer yang bisa membuat hasil rancangan kita itu jadi perhiasan berbentuk yang nyata. Belum lagi, ini nih paling penting buat saya sih, ORORI juga menyediakan Alphabet Pendant yang bisa kita pilih sendiri font-nya dari lima pilihan font yang berbeda, nah tinggal pilih yang paling cucok di hati deh eyyym!





Kemarin saya juga sempet cobain langsung koleksi ORORI and all of sudden, I’m in love. Manis banget koleksinya, baguuuus banget ga pengen lepas deh rasanya!



Tapi keseruan ga hanya sampai situ—bisa mencoba koleksi mereka, semua tamu yang hadir juga disuguhkan hiburan berupa music performance dari Kamila yang suaranya booook aduhai gak usah ditanya lagi kerennya, jadi mereka tampil sebelum jewelry show-nya dimulai. Ada sedikit semacam aksi teatrikalnya juga looh, ketika si model perempuan dipasangkan cincin pertunangan sama si model lelaki dengan cara bended on knee, otomatis semua yang hadir langsung “awwwww! Schhhhweeeet!” lalu tepuk tangan. Duh, ORORI, you got me!
Seneng deh hadir ke event yang di-organize oleh Uttara Communications ini, mereka perhatiin banget detailnya pun sepanjang acara. Well done!
Seneng juga bisa ketemu fellow bloggers yang lain. Ihiy! Semoga semakin banyak acara yang mengundang general bloggers seperti yang diadakan ORORI ini yes? Aamiin!





Nah, jadi Buibukkk mau yang di rumah aja atau yang bekerja di kantor atau bahkan yang bekerja dari rumah, sekarang udah jelas ya, kalau ga sempet keluar rumah untuk beli perhiasaan atau sekadar membersihkan koleksi emas di rumah udah nemu nih kita solusinyaaa kalau mau beli online perhiasan atau logam mulia yang resmi, aman, praktis dan terpercaya bisa langsung cusss ke ORORI.com ajah!



..because you know, A Jewelry is For Everyone J

Love,
Chacha Thaib



Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com