Browsing Category

marriage

a moment to remember love life marriage parenthood Uncategorized

Yang Akan Kuceritakan

Nggak ada yang bilang bahwa pernikahan dan menjadi orang tua adalah hal yang mudah.
Nggak ada juga yang bilang bahwa setiap pernikahan pada akhirnya akan memiliki sisi sangat beratnya masing-masing.
Karena setiap orang mungkin punya batas toleransi dan penerimaan yang berbeda-beda.
Termasuk saya.
Bukan satu hal yang mudah untuk saya, sebagai istri dan sebagai Ibu dalam hampir tiga tahun pertama yang cukup mengejutkan.
Bukan satu hal yang berat juga bagi saya, karena saya tahu saya tidak sendirian, dan saya tau pada akhirnya… it’s all worth it. All the pain, all the tears and all the things we’ve been through… so far.

Yang akan saya ceritakan kelak mungkin kepada Binar adalah betapa kami berdua selalu berusaha.
Walaupun ada saat kedua orang tuanya jatuh dan tidak saling membantu, atau bahkan ketika keduanya melompat untuk menggapai yang lebih baik.
Yang akan saya ceritakan kelak mungkin kami berdua pernah masing-masing menangis tanpa saling tahu, atau bahkan kami tertawa lepas di atas nasib yang belum bisa diubah sesuai keinginan kami.
Yang akan saya ceritakan kelak mungkin adalah betapa Ayahnya seorang pekerja keras saat jauh dari keluarganya, juga tukang tidur yang tak kenal waktu ketika sudah di rumah. Dan kami menerima keduanya.

Yang akan saya ceritakan kelak mungkin adalah betapa Ayahnya menahan letih menempuh jarak agar bisa bertahan satu hari lagi untuk berada di sekitar anaknya dan bermain juga membaca buku.
Meluangkan dua hari untuk kebersamaan yang begitu berkualitas.

(Ps : if you reading this, Sayang. I really want to say Thank You for these past few days. I appriciate it. A lot.)

Telat satu hari memang kalau postingan ini dibuat untuk Hari Ayah Nasional,
tapi tidak ada yang terlambat mungkin, untuk memperbaiki semuanya dan memulai lagi dari awal tepat dari hari kemarin.

Terima kasih untuk waktunya yang sudah diluangkan untuk kami,
Terima kasih karena kamu mau berusaha lebih keras lagi,
… dan memutuskan untuk tidak menyerah pada ‘kita’.

Love,
Ibu Chacha

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com

love life marriage random thought Uncategorized

Love Hate Relationship

“When he takes care of me, he takes care of me good. But when he hurts me, he hurts me good to.”

Kutipan itu saya ambil dari novel terbaru Ika Natassa – Critical Eleven.
Kalimat itu terus menerus saya ingat, atau bahkan lebih tepatnya sudah melekat.
Entah karena memang itu yang sering terjadi dalam hubungan, atau memang itu sedang related terhadap saya?
Atau saya merasa terusik karena yang dikatakannya benar?
Pernah nggak sih, kalian ngerasa apa yang dikatakan buku atau lagu betul betul mewakilkan yang kalian rasakan? saya sering.
dan kali ini, kutipan tersebut lah gilirannya.

Kenapa ya, kalau kita saya seseorang, kita akan berusaha sebaik mungkin, lalu ketika kita dalam suatu keributan, debat atau semacamnya, kita akan berusaha sekuat tenaga dan habis habisan mencoba berbagai cara untuk bikin orang itu nyakitin orang itu sebaik mungkin juga?

Is is okay?
 Is it right?
or is it the only way?

Indonesian Hijab Blogger life marriage parenthood sharing Uncategorized

One Fine Family Time!

Salam,

pernah ga sih kalian sekeluarga kayak bosen gitu pergi ke mall?
Saya pernah.
Jadi beberapa waktu lalu, saya — yang punya to-buy-list notes untuk beli beberapa keperluan rumah tangga yang besar-besar. By “besar besar” means peralatan rumah tangga, barang elektronik gitu lho, tapi saya males ke mall. Akhirnya kami “berwisata” ke Electronic City SCBD hihihi seruuuu deh!
Ini bisa dicoba lho, sekadar window shopping aja juga kan gajadi masalah ya, walaupun yah namanya juga ibu-ibu, pasti pulangnya adaaaa aja yang dibeli.

Saya pribadi sebenernya lagi pengen banget beli kamera, as y’all know foto di blog saya ini gak semumpuni blog blog lain yang mungkin sering kalian baca. Yakan? Ngakuuuu deh! *loh*
Kami pergi ke sana dua hari sebelum saya ulang tahun, jadi sekalian ajalah kode kode ke suami, saya kepengennya dibeliin apa. *evil smirk*

Sampe di store Electronic City SCBD, saya langsung ke bagian kamera. Mata minus 3,5 ini langsung tertuju ke Fujifilm XA-2. Duuuh dambaan hatikuuu!
Mas-mas di situ langsung melayani saya gitu, ngejelasin cara pakenya, fiturnya dan sebagainya dan sebagainya. Apik deh ngejelasinnya, langsung pengen ke kasir aja rasanya!

Tapi ga berenti di situ, seperti biasa suami saya lebih milih untuk ngajak keliling-keliling dulu untuk liat produk lain, di sela berkeliling itu yaa ada penawaran menarik juga sih dari suami :))

“Kayaknya kita lebih perlu kulkas baru…”
“Vacuum cleaner kayaknya lebih bisa bantuin kamu beres-beres deh..”
“TV di kamar ganti ke yang lebih gedean seru kali,ya, Bu…”

Begitulah kira-kira.
Akhirnya yaudah saya nurutin aja, kita liat-liat kulkas, TV, vacumm cleaner… dan berujung dengan naksir abis!

Berbekal ilmu pengetahuan dunia per-elektronik-an yang sederhana, saya akhirnya nyamperin langsung barang-barang yang udah masuk dalam list inceran saya. Seperti biasa, saya sebelum beli barang elektronik itu pasti baca-baca reviewnya dulu atau langsung lihat detail produk di web-nya, nah kebetulan Electronic City memang punya website sendiri yang termaintain dengan baik di  www.electronic-city.com/itsecchoice, saya biasanya browsing dulu di sana plus kemarin juga sempet buka #ItsECchoice yang seliweran di timeline, ga nyangka juga sih bakalan langsung dibawa ke storenya sama suami buat liat langsung biar puas. 

Saya agak lama berenti di bagian kulkas, lihat warna hitamnya yang elegan banget dan memang lagi perlu-perlunya, saya sengaja berlama lama biar bisa liat detailnya. Toshiba Inverter ini gede banget nggak, kecil udah pasti nggak, passs gitu bentuknya. 
Buat nyimpen bahan makannya Binar, cemilan saya dan suami serta stok buah dan sayur ya cukup banget memang. 
Dual cooling zone dan Multi Purpose Utility Box-nya cakeeeep banget! Langsung galau deh mau kamera apa mau kulkas huhuhu 🙁
Udah jadi Ibu sih, udah ga bisa egois ya? hahaha. Family comes first dong pastinya, kulkas ini lebih dibutuhin keluarga saya dibanding kamera yang cuma bisa saya pake sendiri. 

 Begitulah akhirnya kegalauan saya akan barang elektronik saya :))
Kebayang ya, buibukkk kalo ga ada barang elektronik? Bisa-bisa kita ga sempat me time sedetik, rumah bak kapal pecah ketabrak gunung es, sisa makanan yang disembur anak lengket di karpet atau lantai, apalaaaah kita ini tanpa vacuum cleaner, mesin cuci yang tinggal puter lalu tinggal baca majalah sebentar atau sekedar nonton Grey’s Anatomy kalau anak udah tidur. Yakan?

So yeah…
pengalaman ke Electronic City #ItsECchoice store bareng suami dan anak ini sangat menyenangkan! Seru. Seru banget. Apalagi kalau berakhir dengan beli apa yang kita mau hehehe 😀
Once again, kalau kalian mau ceki ceki barang elektronik inceran bisa loh kayak aku browsing dulu through the website ke www.electronic-city.com/itsecchoice 
Enak lah jaman sekarang mah, semua kayaknya makin mudah. Makin banyak produk yang dibuat untuk memudahkan kita dan ngebantu segala pekerjaan ibu rumah tangga juga. Asik yah!

Yaudah,
itu aja kayaknya yang bisa aku share hihihi, Binar bentar lagi bangun tidur niiiih!
Bhye nooooow!

Love,
Ibu Chacha dan Kulkas Kesayangan

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com
daily routine life marriage parenthood random thought Uncategorized

Kangen Sih, tapi…

actually, this is a very random thougt of mine..

Jadi tadi saya lagi ngajak main Binar di kamar, berduaan ajah. Tiba-tiba berkelebat bayangan postingan dan foto-foto temen-temen saya di path, beberapa ada yang baru nikah, baru hamil, atau baru punya anak…

tapi beberapa lainnya ada juga yang masih lajang.. i mean, ga tau sih mereka beneran lajang atau hanya kelihatannya aja.. tapi yang pasti mereka belum menikah.
tiba-tiba saya kangen sama masa-masa saya masih bisa main sama temen-temen..

nggak, bukan balik ke waktu main yang belum berjilbab. saya udah lama ga kangen yang kaya begituan, malah kadang ingetnya malu.

jaman-jaman yang paling saya senengin itu waktu awal nikah sebenernya, tapi bukan berarti sekarang ga seneng lho ya. senengnya tuh lain aja gitu…

Jadi dari dulu, saya tuhkan punya jam malam, kalau hang out sama temen-temen masih dibawelin orang tua, sedangkan pas udah nikah, orang tua udah ga bawel lagi dan suami yang kasih izin ke mana-mana.
mau ngopi cantik, sekadar window shopping atau belanja beneran, invitation acara ini itu ina itu buat dihadirin, hampir semua diizinin asal di sana ada temen saya yang suami kenal.

kangen aja, dateng ke acara tinggal bilang ‘iya’ ga usah pake mikirin ‘aduh anak gue gimana ya?’
yang jadinya bikin nanya ke mamah untuk boleh ga nitip Binar sebentar untuk ditinggal saya ada urusan? mamah mah iya aja, eh tapi pada akhirnya saya yang ga tega, akhirnya batal deh dateng ke acara itu :))

ada kah yang senasip? *nyari temen*

ditambah lagi, Binar itu ga mau ASIP. dari botol pun dari gelas. pokoknya harus dari ‘gentong’ aslinya. alhasil, ke mana-mana ya dia pasti saya ajak. Sesekali pernah sih ditinggal ke salon, itu juga yang deket banget sama rumah, jadi kalo dia nangis ya udah tinggal dibawa anaknya buat disusuin di salon hihi ribet ya. tapi yaudahlah gapapa.. the art of being a mother, kan? (ciyeee….)

kangen ga sih main ke cafe yang baru buka?
atau apa ga pengen cepet-cepet full treatment di tempat temen yang ditawarin gratis?
ga kepengen baca buku yang baru dibeli tanpa rengekan suara tangis haus bayi minta ASI?
belanja tanpa liat jam dan mikirin biaya imunisasi nanti?

kangen sih, kangen banget… tapi…
sekarang saya kalo ‘dilepas’ suami belanja di super market aja udah happy banget kok! HAHAHA mureeee.
kangen kok, tapi yah mungkin yang bikin happy nya udah beda kali ya?
kalo temen-temen saya happynya karena main ke tempat yang lagi hype,
saya happy-nya ngeliat Binar makannya lahap dan habis,
main sama dia terus dia ketawa heboh,
nonton TV sama dia liat ekspresinya kaya anak gede aja udah ngerti..
atau tiba-tiba kedengeran kalo dia nangis kaya lagi ngomong “ibhhhhuuuu…”

ah… that’s all the thing beyond words.
priceless moments yang mungkin dulu waktu saya masih kaya temen-temen saya yang ga pernah saya tau itu akan jauh lebih membahagiakan :’)

saya malah kemarin sempet iri karena ada satu temen, usianya memang udah di atas 30, dia lagi liburan ke luar negeri.. kariernya bagus banget, tapi belum lama ini dia cerai dari pernikahan yang seumur jagung dan belum dikaruniai anak. terus saya mikir, buat apa ya hidup sukses tapi ga ada yang bisa diajak berbagi?
judgemental banget ya kedengerannya? tapi yah.. kita kan cuma sebatas lihat postingan, kita ga tau aslinya kaya apa..
mungkin itu membahagiakan buat dia, mungkin memang yang bikin bahagia setiap manusia itu beda-beda banget.

mungkin saya merasa sudah cukup main, dan waktunya untuk fokus di keluarga dan melebarkan sayap bisnis biar bisa bekerja dari rumah saja, dan merampungkan novel kedua.
mungkin kita sebaiknya berbahagia dengan cara masing-masing dan tidak membandingkan dengan orang lain 🙂

itu aja sih.
iya, ini cuma random thought 🙂

Love,
Ibu Chacha yang sebentar lagi umurnya 25.

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com

a moment to remember getaway life marriage Uncategorized

Potret Keluarga Kecil

Soooo…

Here’s the detail about foto-foto yang lokasinya di dalam kamar Premier Suite Padma Hotel Bandung, iya loh bisa jadi studio foto banget :))
Sayangnya kita ga sempet foto-foto outdoor karena Binar keburu cranky dan kami juga ada janji mau ketemu temen-temen.

Photo by : Dade Maulana
Make-Up by : Fitri Maryana

Wardrobe :

Binar :
  • white top : H&M
  • Black Tutu Skirt : Mothercare
  • Legging : GAP
  • Shoes : Burberry London 

  • Headband : Fitri Maryana
  • Floral Top : Mothercare
  • Pink tutu skirt : Fitri Maryana
  • Legging : GAP
Ibu :
  • white top : Restu Anggraini
  • Skirt : Kami Idea
  • Scarf : Ria Miranda
  • watch : Nixon
Ayah :
  • white shirt : Topman
  • Jeans : Club 27
  • Watch : Nixon

Location : Padma Hotel Bandung.

akhirnya kami punya foto keluarga yang bagussss hihihi seneng deh!

Love,
Chacha Thaib

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . blog

a moment to remember life marriage Uncategorized

Dua Tahun

Banyak yang seperti kebingungan dan bertanya langsung, ada apa dengan saya dan postingan-postingan di media sosial yang cukup ‘gloomy’,
Yah. manusia kan ga mungkin bahagia terus… ada masanya mungkin mereka sedang sedih atau sekadar tidak sebahagia biasanya. Ya kan? 😀
Tapi saya baik-baik saja kok.

10 Maret lalu, tepat dua tahun saya dan suami menikah.
Banyak hal yang saya pelajari, tapi ternyata akan cukup lama dan berlangsung terus menerus proses pembelajarannya.
Banyak hal ga terduga yang terjadi, yang saya ga sangka sama sekali.
Yang tadinya kalau terjadi saya sudah persiapkan diri akan bersikap seperti apa.
Tapi memang, mungkin, tidak semua hal dapat berjalan sebagaimana yang kita harapkan.
Ada masa di mana pengharapan itu harus dipendam dan tak tersampaikan.
Ada masa di mana pengharapan itu harus mengalah karena keadaan.

Kata orang pernikahan butuh kerja keras.
Maka mungkin selama (baru) dua tahun ini saya ‘bekerja’ terlalu santai sampai lubang-lubang kosong yang harusnya saya lengkapi belum terisi dengan baik. Mungkin saya sedang belajar menjadi istri yang lebih baik. Mungkin saya harus banyak belajar lagi.

Mungkin menyatukan perbedaan dua kepala untuk membangun rumah tangga memang tidak semudah itu,
Mungkin menuntut tidak akan membuahkan banyak hal, malah menjadikan kehilangan.
Atau mungkin, penerimaan atas seseorang yang kita pilih itu memang lebih tinggi dari sekadar mencintai.
Atau mungkin cinta saja memang tidak akan pernah cukup.

Tapi yah, nyatanya saya dan suami masih dalam ikatan yang sama,
kami masih bertahan dan berjanji untuk berjuang lebih keras lagi.
Semoga kami berdua tidak akan pernah saling lupa apa yang membuat kami jatuh cinta 🙂

Love,
Chacha Thaib

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . blog