Browsing Category

sharing

a moment to remember life lifestyle review sharing

Akhirnya… KOREA! #DayOne

WHOAAAAA!
Pulang dari Korea udah tiga minggu lalu tapi baru gini hari nulis resume-nya.
Maafkan ya, abis gimana dong… pulang dari Korea lanjut masuk kantor, jadi baru sempet sekarang.
Karena sesungguhnya, nulis soal ke Korea ini kayak lagi nyeritain mantan pacar yang kitanya belum move on gitu. Masih kangen dan pengen balik lagi! HAHAHA.

Asli, Korea buat saya… se-ngangenin itu.
Mungkin karena setaun belakangan saya nontonin drama-nya, dengerin soundtrack dan juga mulai jatuh hati pada… tentunya, BIG BANG!

Nanti deh, saya buat soal hobi saya nonton Drama Korea dan dengerin Big Bang ini. Sekarang mau fokus cerita soal Korea trip berapa waktu belakangan ini.

Kalau kalian sempet baca cerita singkat soal kenapa saya ke Korea cuma berdua Fala, lengkapnya ada di : http://fallaadinda.com/2017/05/turis-amatir-ke-korea-tanpa-tur/

Awalnya memang kami ikut tour yang berisi 13 orang peserta. Tapi karena satu dan lain hal karena kelalaian pihak tour, akhirnya… visa kami nggak bisa keluar di waktu bersamaan dengan peserta lain.
FYI, drama visa ini sungguhlah…
Jadi kami udah pesen flight 23.55 kan, berarti ke Bandara dari jam 19.30 lah, taukah kalian jam berapa Visa ada di tangan kami dengan selamat sentausa? Jam 17.15 aja dong ☺
Oh iya, buat yang nanya budget. Kami abis sekitar 20-25jt kali ya? Mahal di oleh-oleh sih. Kira-kira gini :

– tiket pesawat PP 8,5jt
– Air BnB masing-masing 1,5jt
– isi T-Money 300rb
– Wifi portabel 220rb
– Tour Nami & Petite France 700rb

sisanya… hahahha tutup mata ajalah! Namanya juga lagi liburan 😀

Oke, sampai mana tadi?
Oh iya… Kami atur waktu, hingga akhirnya berangkat 26 April dan… berduaan aja. Mau nggak mau, kami jadi harus booked Air BnB sendiri, ikut tour Nami Island & Petite France sendiri, dan atur itenerary sendiri. Tepatnya, Falla yang berjasa untuk ini! Falla yang bisa baca peta, ngurus lokasi biar deket ke mana-mana dan sebagainya. Saya cuma ngintilin dia aja ke mana dia pergi, tapiiii saya ngasiih tau Falla tempat mana aja yang saya tuju.

Kayak misal :

Bek, mau ke Namsan Tower!

Ada apaan di sana??

Ada gembok cinta gitu banyak.

Gembok doang?!

fala mulai kesal

atau

Bek kita ke Insadong!

Ada apaan di sana?

Ada jalanan tempat Goblin sama Ji Eun Tak ketemu.

Ke sana ngapain?

Foto-foto!

Terus Insadongnya sebelah manaaaaa Chachaa?

Gatau.

Fala mulai berasep kepalanya “Gua ga butuh jawaban kaya gitoooo!”

HAHAHAHAHHA

Dari semua drama yang ada, we had fun kok! Seru banget ke Korea bermodal maps dan… uang tentunya.

Okay,
Kita mulai dari baru sampe Bandara ya!
Karena bukan travel blogger, jadi jangan berharap saya akan posting detail bangungan, tiket bus/metro atau detail tempat Air BnB kami ya, karena yang gitu-gitu kelupaan di foto. Makanan, wi-fi sewaan, bandara dll itu ga kefoto sama sekali!
But it’s okay, mungkin itu pertanda harus balik lagi tahun depan di ulang tahun saya ke-28 tahun. Ada Aamiin?

So… here we go!

Day 1

Saya sampai di Incheon itu sekitar jam 8 pagi waktu Korea, ngurus Imigrasi dan bagasi… lalu langsung ke tempat penyewaan portabel wi-fi, sim card, dan ponsel. Di sana saya milih untuk sewa wi-fi portabel, harganya sekitar 5.500 KRW, sewa selama 4 hari, ditotal ke rupiah sekitar Rp. 220.000,-
Wifinya unlimited, bisa dipakai sampai 3 ponsel. Disediakan langsung dengan pouch-nya dan charger. Walaupun sebetulnya di hampir semua area ada wifi public sih, cuma kayak nggak enak aja gitu mengandalkan wifi public.
Dari situ, karena nggak berbekal air putih sama sekali dari turun pesawat, saya langsung cari minimarket dong! Apa lagi yang dicari kalau bukan banana milk? Banana milk paling ngetop sejagad Korea dan segala drama-nya yang selalu nampilin susu ini.
Lupa harganya berapa, yang jelas belinya sampe berkali-kali.

Okay, selesai urus wifi. Kami lanjut cari bus untuk menuju Chungmuro, area tempat kami sewa Air BnB. Dari Incheon ke Chungmuro – Myeongdong memakan waktu sekitar 1,5 jam. Ada dramanya dulu tapi, karena petugas tiket bus ngga bisa bahasa inggris, jadi aja agak repot nanya jalan kok nomor bus kami 615 itu ngga keliatan harus nunggunya di mana. Tapi tak lama kemudian, ada Oppa ganteng yang ngerti bahasa inggris yang bisa nunjukin kami bisa nunggu di mana.
Okay, jalanlah kami. Lewatin Han Gang yang panjang sekali itu, lihat langit Korea yang cukup terik dan muka-muka penduduk Korea yang 80% berbeda dengan yang saya lihat di Drama Korea. HAHAHAH ciyan deh Ibuk!

Processed with VSCO with a6 preset

Sampai di Air BnB, kami bersih-bersih sebentar. Cuci muka, sikat gigi, ganti baju, rapihin koper, rebahan sebentar… lalu lanjut lagi ke destinasi pertama. Namsan tower!

Dari Chungmuro ke Namsan sebetulnya bisa naik taxi, tapi waktu itu kami taunya taxi ga mau kalau jarak dekat. Akhirnya kami… jalan kaki. Nanjak-nurun-nanjak-nurun… HAHAHA!
Tapi akhirnya ketemu juga tuh Namsan. Naik juga akhirnya ke sana, biayanya kalo ga salah 8000 KRW per orang.
Sampe sana, yaudah ngapain lagi selain foto-foto! Lihat Korea dari atas. Mau makan es krim tapi dingin, mau jajan souvenir Namsan tapi kayaknya lebih mahal. Jadi yaudah, duduk-duduk liatin couple yang gemes banget dikit-dikit cium leher, dikit-dikit gelendotan, dikit-dikit pelukan. Semanis itu mereka ya di sana!
Awalnya ke Namsan itu pengen liat aja dari bawah, soalnya inget di Legend Of The Blue Sea kan Heo Joon Jae janjian sama Shim Chung saat malem, Namsa nyala bagus banget! Next time balik lagi, mampir lagi ah saat malam!

Turun dari Namsan, janjian sama temen yang lagi di Korea juga. Saya pengen lihat Dongdaemun Design Plaza. Lalu saat nulis ini menyesal, kenapa cuma lihat dari luar ya ga masuk ke dalem? Cuma foto-foto di bagian luar aja, tempat Jang Na Ra sama Jang Hyuk (dari drama korea Fated To Love You) janjian tapi ngga sempet ketemu itu lho.

Lalu, ga jauh dari Dongdaemun Design Plaza itu, ada hills gitu ke atas, terus saya gak tau sih namanya apa. Pokoknya banyak yang ke sana buat duduk-duduk sama foto-foto. Jadi yaudah, naiklah kami ke sana, foto-foto bentar dan akhirnya memutuskan untuk istirahat sebentar di Air BnB sebelum malemnya memutuskan untuk ke Myeongdong!

yuk mari kita mulai ke Myeongdong di hari pertama, yang ternyata kami kembali ke sana… tiap hariiii selama di Korea! HAHAHA!

Singkat cerita, setelah jalan kaki sekitar 10menitan dari Air BnB ke Myeongdong sampailah kami di surga belanja skincare itu.
Bener banget, semua toko terkemas gemas. Semua menawarkan Sale, dan harganya cukup berbeda jauh dari online shop di Jakarta atau di store di Jakarta. Tapi nanti dulu, incaran pertama saya justru bukan skincare, tapi… street food!
Hasil buka google cari top 25 street food in Korea, penasaran banget sama lobster mozarella deket Nature Republic. Dan… kesampean. Tapi… mahal! HAHAHA 15.000 KRW buat satu porsi. Berarti sekitar 180.000 rupiah? Tapi emang enak banget sih.
Sayang banget kalo udah sampe Korea tapi ga nyobain yang satu ini!

Lalu berlanjut setelah kenyang, muter-muter sebentar… beli hand cream VProve X Park Bo Gum, beli pensil alis Etude yang tersohor itu sampe 20 bijik, dan highlightnya adalah sudah pasti… LINE STORE!
Surganya Fala Adinda ini mah, saya cuma beli oleh-oleh buat dua sahabat saya di sana.
Tapi memang ya semua barang pernak pernik di LINE Store ini ga ada yang ga lucu, sampe ke air mineral aja lucu banget.
Belanjalah Fala Adinda di sana sampe abis-abisan.
Chacha thaib diem aja soalnya jatah belanja day 1 udah abis. bohong deng
Saya agak tercuri perhatiannya ke toko baju di sebelah yang majang foto G- Dragon segede gaban, tapi sayangnya saat itu belum jatuh cinta pada Big Bang jadi ga foto-foto deh. Hiks.

Di Myeondong, hari pertama ini saya abis-abis beli skincare untuk oleh-oleh. Beli kaos kaki gemes-gemes, sama beli baju buat Binar gambar boneka Goblin. Tapi bener deh, buat belanja baju… mahal. Baju Binar itu beli di pinggir jalan, harganya sekitar 200-300ribuan. Di Jakarta? Udah dapet keluaran Mothercare, kan?
Jadi ya memang fokusnya ke skincare dan makanan lebih baik.
Jangan lupa bawa koper kabin kalo memang mau niat belanja besar, jadi nggak bawa-bawa kantong yang akhirnya lebih repot.
Jangan lupa juga cobain belanja brand sana, kalo saya pribadi, karena seneng totebag dan tas tanpa kancing atau resleting, alhamdulillah dapet satu yang saya suka banget dan kepake banget selama di sana.

Lalu… hmmm. Apalagi ya? Oiya, siapkan budget yang cukup biar nggak bolak balik cari ATM buat narik uang. Walaupun bisa pake credit card berlogo VISA/Master card sih. Dan beberapa toko kalau kamu belanja lebih dari 30.000 KRW (kalau ngga salah) bisa langsung tax refund di tempat. Yang udah pasti bisa di sana itu Etude House sama LINE Friends, sisanya saya lupa. Dan juga, jangan lupa minta gratisan atau free items ya! Lumayan banget lho, bisa dapet free sheetmask atau starter kit skincare yang berbentuk gift box.
Okay, mulai kepanjangan nih.. kita lanjut di blog Day Two nanti ya!

Much Love,
Ibuk Chacha.

Here is a collection of places you can buy bitcoin online right now.

#BBLOGID review sharing Uncategorized

Feminax, The Savior.

Setelah melahirkan Binar, ternyata saya baru ngalamin juga yang namaya nyeri saat haid. Padahal dulu, waktu baru pertama kali haid sampai sebelum saya hamil, saya jarang banget ngalamin rasa nyeri yang sering dibahas perempuan di sekitar saya. Temen saya bahkan sering ada yang kalau haid itu sampai pingsan. Duh.
Jadi memang haid itu apa sih sebenernya kok sampe bikin nyeri?
Haid adalah proses peluruhan dinding rahim saat sel telur atau ovum yang telah matang tidak dibuahi oleh sperma. Begichuuuu.
Saya mah paling nyeri di hari pertama, tapi nggak seberapa dan ga sampe pusing gitu. Sekali, saya pernah minta dikompres perutnya sama suami pakai botol isi air hangat yang kemudian ditaruh di perut, tapi ya.. begitu udah ga hangat ya sakitnya kerasa lagi.
Nah Ternyata, nyeri haid yang kita rasakan itu kan dari hormon prostagladin yang dihasilkan oleh tubuh kita untuk membuat dinding rahim berkontraksi. Lalu kalau hormon ini diproduksi secara berlebihan, akibatnya adalaaaah si dinding rahim tuh jadi kram karena aliran darah tidak lancar gitu.
Etapiiiiii setelah melahirkan malah saya yang sampe sering bilang ke suami
“Yah, aku haid hari pertama nih, kamu jangan mancing emosi ya.”
Soalnya, nyeri haid disertai pusing dan kawan kawannya itu semacam pemicu saya jadi suka ngomel sama hal remeh temeh yang sebetulnya jarang banget saya lakuin.
Tapi ya, namanya juga perempuan—the master of multitasking. Kita kan nggak bisa, kalau lagi haid dieeem aja di tempat tidur ngerasain sakit. Kita perlu sambil ngelakuin banyak hal. Kerja jalan terus, ngurus rumah dan anak apalagi, it cannot wait, ya tokh?
Terus gimana dong tipsnya biar kalau lagi haid bisa tetep aktif gitu? Nih :
Pertama, kamu harusnya sih ya banyak mengkonsumsi makaanan yang mengandung omega 3, bisa di dapat dari daging, telur, susu. Pola hidup sehat ini harus dijaga terus sih, disertai pikiran positive juga jangan lupa yah!
Kedua, olahraga ringan juga harus tetap dijalankan. Saya sih biasanya jalan kaki santai atau jogging-jogging ringan gitu. Jangan yang membebani diri banget juga sih, yang ada malah ga bener ke badannya nanti.
Teruuus yang ketiga ini, yang saya lakukan beberapa bulan belakangan; minum Feminax!
Waktu awal-awal sakit pas haid, saya juga bukan tipe yang mengkonsumsi obat pereda nyeri karena ada rasa takut ketergantungan, tapiiii karena yang ada malah saya jadi susah konsentrasi kalau lagi nyeri haid, saya akhirnya minumlah si Feminax ini. And surprisingly, Feminax ini ngebantu saya banget untuk ngilangin rasa nyeri, ditambah juga Feminax jelas ga bikin ketergantungan. Jadi memang aman banget untuk dikonsumsi.
Bednya  Feminax  dengan obat lain itu sebenernya di kandungannya,Feminax ini mengandung Asetaminofen (Parasetamol) dan ekstrak Hiosiami, karena kombinasi keduanya efektif mengatasi rasa nyeri, pening dan mulas yang timbul pada waktu haid makanya pas banget kalau dikonsumsi sebagai pereda rasa nyeri yang kadang juga ditambah kram perut. Aduhaiii banget yah jadi perempuan!
Oiya, seperti yang saya bilang sebelumnya. Tentunya Feminax ini aman—asaaaaal minumnya sesuai dosis yang dianjurkan sesuai tertera di kemasan produk.; 1 tablet sehari saat haid ajah,
Feminax jugau jelas gak bikin ketergantungan—iyalaaaah karena Feminax sama sekali bukan narkoba yaaa, mana mungkin bikin ketergantungan.
Ditambah lagi,  Feminax gak bikin rahim kering atau mandul karena feminax kerjanya di susunan syaraf pusat bukan didaerah rahim dan alat reproduksi gitu, lagipula menurut teman saya yang dokter, gak ada tuh istilah rahim kering 😀
Nah, kalau kalian punya anak, temen, saudara atau bahkan kaliannya sendiri yang mau curhat seputar haid, bias banget lho meluncurrrr ke http://www.feminaxstayactive.com/ dan juga ke facebook Femii ActiveGirl lalu twitter @FemiiStayactive
Who didn’t love free consultation anyway? Hihihi.
Selamat mencoba!
Much love,

Chacha Thaib

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com

Feminax Stay Active

beauty life review sharing Uncategorized

Face And Body Treatment

Holaaa!

belum lama ini saya sempat share soal treatment yang saya coba di EuroskinLab belum lama ini, awalnya saya sebenarnya agak trauma untuk treatment di klinik kecantikan, karena prosesnya yang lebih sakit dibanding saya rutin skincare-an di rumah saja. Cuma karena kadung gemes sama bekas jerawat yang memudarnya lama sekali dan setiap jerawat muncul ada bekas baru makan ga selesai selesai lah ini urusan muka dan kawan-kawannya.
Akhirnya saya menetapkan pilihan untuk perawatan di Euroskinlab karena sudah terkenal dan terbilan premium, maka alat yang dipakai pastinya terpercaya.
Saya juga sebelumnya konsultasi dulu dengan dokter yang ada di sana, diskusi soal perawatan apa untuk wajah saya  yang paling saya butuhkan, pilihan jatuh pada ACT Acne; yaitu treatment untuk kulit yang berjerawat.
Treatmentnya sendiri terdiri dari ekstraksi, peeling, masker dan memasukkan serum dengan alat yang canggih ke wajah tanpa rasa sakit dan tanpa suntik. Hanya seperti ada getarnya gitu, cekit cekit di wajah tapi ga sakit sama sekali, cuma semet kaget pas pertama kali doang hahahaha. Nah untuk lebih lengkapnya mendingan kalian baca langsung selengkapnya di www.euroskinlab.com
After treatment yang pasti kulit terasa lebih cerah, kencang dan glowing gitu. Saya pribadi paling suka saat masker dengan tea tree yang memang dikhususkan untuk jerawat, mencegah datang lagi dan memudarkan bekasnya.

Selain itu, untuk badan sendiri saya coba perawatan kiloburn, di mana kiloburn adalah treatment yang membakar kalori di tubuh kamu sehingga kamu berkeringat selama 45menit dengan badan yang terbungkus rapi dengan alatnya dan kiloburn ini setara dengan kita treadmill tiga jammmm! Nah, kalori yang terbakar itu dialihkan menjadi energi juga untuk tubuh, ini cocok banget untuk yang ga sempat olah raga kaya saya karena mbaknya Binar yang udah cabut hihihi. Saya sih suka banget  ya si kiloburn ini karena prosesnya singkat tapi efeknya kerasa banget lho. Selain kiloburn banyak juga body treatment yang bisa kalian coba di ESC Slimming, mampir ajaaah ke www.esc-asia.com terus cek deh perawatan apa yang paling cocok untuk tubuh kamu! 😀

Nah.. sekian review kecil dari saya yang awam ini soal body dan face treatment, yang pasti sih saya bakal balik lagi ke Euroskinlab dan ESC Slimming untuk coba treatment lain yang hasilnya memuaskan, sekarang yang masuk wishlist sih masker gold 24karatnya yang terkenal itu. Kalau kalian punya wishlist apa untuk face and body treatment atau sekadar skincare deh di 2016 ini? Share yaa!

Much love,
Chacha Thaib

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com
random thought sharing Uncategorized

Insecure itu Perlu.

Insecure itu perlu.
Benar kah?

Loh, kok saya kedengaran nggak yakin sama judul sendiri, ya.
Ya gitu, namanya juga lagi insecure :))

Begitulah. Belakangan saya ini kayak lagi diganggu sama pikiran sendiri.
Saya insecure atas banyak hal; sebagai orang tua, sebagai istri, sebagai anak, sebagai teman, sebagai pekerja… sebagai diri saya sendiri.

in·se·cureˌinsəˈkyo͝or/adjective1.
(of a person) not confident or assured; uncertain and anxious.
“a top model who is notoriously insecure about her looks”

synonyms: unconfidentuncertainunsuredoubtfulhesitantself-consciousunassertivediffidentunforthcomingshytimidretiringtimorousinhibitedintrovertedMore

2.
(of a thing) not firm or set; unsafe.


Saya bahkan sempat menembak satu pertanyaan ke suami : “Aku udah cukup belum sih buat kamu?”
Pertanyaan paling insecure yang pernah saya lontarkan sepanjang kami bersama hampir lima tahun.
saya insecure sama badan saya sendiri, saya ngerasa terlalu gemuk.
saya insecure sama muka saya sendiri, saya ngerasa bekas jerawat ini mengganggu sekali.
saya insecure sama pekerjaan saya, saya ngerasa nggak bisa melakukan yang terbaik dan harus punya sesuatu yang lebih lagi, melakukan yang lebih lagi.
saya insecure sama pola asuh yang saya terapkan ke anak saya, saya ngerasa kurang becus.
dan sebagainya dan sebagainya.

banyak orang yang saya “tembak” dengan pertanyaan ini.
“menurut lo gue punya bakat nggak sih?” — kurang insecure apalagi saya atas diri sendiri sampai menyampaikan kalimat itu.

Ada yang menjawab saya memang setengah-setengah. Dalam pekerjaan, dalam apapun yang saya lakukan sehingga hasilnya nggak maksimal.
Ada yang jawab, “nggak kok.”
Ada yang jawab, “Cha, udahlah kamu tuh udah cukup banget.”
dan jawaban dari suami saya adalah… “Ibu sayang hati hati kufur nikmat yah..”

Mau tau nggak, saya ini.. kenapa bikin novel dulu?
Sebenernya atas dasar saya insecure, bedanya dulu saya akhirnya termotivasi dari sini.
Saya itu dulu ngerasa nggak punya karya apa-apa, karena saya melihat dua orang mantan pacar suami saya sekarang adalah orang dengan karier yang menurut saya cemerlang. Buat saya, mereka berdua perempuan sukses. Saya iri? Nggak, saya termotivasi saat itu karena saya nggak punya apa-apa. Saya cuma anak kuliah yang baru lulus dan lagi pacaran sama anak band.
Kebisaan saya cuma menulis. Menyampaikan sesuatu dengan cukup baik. Udah. Itu aja.
Akhirnya saya tekuni dan jadilah satu novel, satu cerpen yang masuk kompilasi, dan puluhan puisi yang dinikmati banyak orang lewat berbagai media.

Sayangnya sekarang perasaan itu datang lagi.
Sampai tadi, saya bertemu seorang teman. Yang lebih berpengalaman dan pastinya pernah mengalami ini sebelumnya.
Menurut beliau, saya sudah cukup. di umur sekarang, saya punya brand yang sedang saya rintis, menulis artikel fashion dan menjadi seorang blogger yang tulisannya cukup banyak yang baca.
Bagi orang lain itu cukup. Sayangnya buat saya, itu belum juga.
Kata seorang teman lagi, insecure memang perlu agar bisa memotivasi untuk lebih baik lagi. Iya, saya setuju.

Sampai akhirnya, saya menemukan jawaban atas pertanyaan sendiri.
Jangan jangan, saya ini terlalu banyak membandingkan. Kehidupan sendiri dengan kehidupan orang lain, yang kita lihat sendiri sehari-hari atau dengan maya di social media.
kehidupan-kehidupan yang seolah sangat sempurna dengan segala suka citanya, yang padahal kita tidak tahu seperti apa sesungguhnya dibalik itu semua.
Akhirnya saya sadar, bahwa sampai kapanpun dengan membandingkan memang tidak ada habisnya. mengikuti arus yang malah membawa kita hanyut, lalu kehilangan diri sendiri.

pernahkah kalian melempar pertanyaan pada diri sendiri seperti saya sekarang,

jangan jangan kita bukannya kurang bahagia, tapi kita ternyata kurang bersyukur?

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com
a moment to remember love life parenthood sharing Uncategorized

Pacaran Lagi

Setelah nikah, ada banyak hal kecil yang dilakukan beberapa pasangan untuk menjaga “letupan” di dalam hati masing-masing agar tetap hidup, dan menyala terang.
Dengan duduk berdua di pinggir tempat tidur saat anak terlelap,
Dengan minum teh hangat pagi hari,
Dengan duduk berdua di coffee shop,
Atau sekadar bicara via udara saat sedang berjauhan.
dan kami, kali ini melakukan hal cukup besar–bagi kami, yaitu nonton ke Bioskop.
Kenapa hal besar? Karena ini mungkin terjadi setahun sekali semenjak Binar lahir :))
Semua hal diatur sedemikian rupa agar jam-nya pas, jadi anak yang ditinggal nggak cranky dan Ayah Ibu pun happy.
Mulai dari berangkat mepet ke jam tayang, dan setelah nonton langsung pulang. Kami janji harus konsisten, yang penting bisa ketawa bareng, pegangan tangan dan cium kecil di kening sebelum film mulai. (priceless!)
Memasuki tahun ke tiga pernikahan kami dan tahun ke lima kami bersama, hal hal seperti ini yang akan kami jaga. Mungkin terlihat kecil, tapi perlahan semua seolah kembali seperti awal pacaran.
Ada rasa deg-degan ketika berangkat dari rumah, tangan kiri suami yang menggengam sebentar saat lampu merah, ngobrol hal remeh temeh di sepanjang perjalanan… semuanya bikin saya kangen pacaran lagi… sama orang yang sama. Sama orang yang udah jadi Ayahnya anak saya ini 🙂
Thank you, Sayang!
beauty review sharing skincare Uncategorized

Let’s Get Moisturized!

Haiiiii!

Menulis tentang beauty products is one of my resolution in 2016 yang tidak tertulis tapi sangat saya usahakan untuk terealisasikan. Semoga bisa konsisten ya!

Nah kali ini, saya mau share tentang day cream yang hampir sebulan ini saya pakai. Karena biasanya saya pakai sebamed dan mulai bosan, aku akhirnya memberanikan pakai day cream dari Avoskin yang diberikan seorang teman. Thank you, you!
Okay, jadi saya berani review setelah sebulan pemakaian ya, jadi memang udah pake dulu nggak asal review ajah.
Jadi, saya berani pakai karena… pertama, saya cek kandungannya dan semuanya aman. Kedua, produk ini ada kandungan apel yang sudah diformulasikan bareng vitamin yang dikhususkan untuk perawatan kulit.

Apa yang saya rasakan setelah pemakaian kurang lebih satu bulan?

  • Kulit yang terlihat lebih cerah dan nggak kusam
  • flek bekas jerawat yang mulai semakin pudar
  • nggak khawatir kalau kelupaan pakai sunscreen, karena di Avoskin Day Cream ini udah ada sun protectornya juga.
  • muka lebih lembap dan ga kering karena kadar air yang cukup banyak dalam Avoskin Day Cream
Kalau yang kurangnya paling.. hmm apa yah, kemasannya cenderung biasa aja walaupun ukurannya handy banget jadi gampang dibawa ke-mana mana, lalu belum ada di drugstore dan masih online di https://www.avoskinbeauty.com dannnn teksturnya agak creamy jadi abis dipakai itu harus tunggu 5 menitan kalau mau ditimpa sunscreen lagi ya.
Itu aja sih, but overall saya suka banget produk ini, dengan pemakaian rutin, hasilnya kelihatan dan harganya affordable. worth to try!
Love,
Chacha Thaib

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com
a moment to remember life random thought sharing Uncategorized

Terima Kasih, 2015!

Seorang teman pernah bilang, kalau satu hari saat kita sedang sedih dan hari begitu berat, 24 jam akan terasa lama sekali. Tapi kalau kita menoleh sebentar ke belakang dan melihat ratusan hari lainnya dalam hitunga tahun, maka ternyata banyak sekali hal besar yang pernah kita lewati. Yang kadang bahkan kita merasa tercengang bisa melaluinya.

2015 adalah tahun yang cukup membuat saya belajar.
Belajar jadi anak yang semakin berbakti untuk orang tua.
Belajar jadi Ibu yang serba bisa dan diandalkan keluarga.
Belaajar jadi istri yang tulus ikhlas mendampingi dan menyenangkan suami.
Belajar jadi pekerja yang rajin, giat dan tidak mudah menyerah dalam melakukan sesuatu.
Belajar menulis yang lebih bagus lagi, menghasilkan yang lebih baik lagi,
dan lain lain, dan lain lain.

2015 ada tanggung jawab baru yang harus saya dan suami pikul, yang mungkin dirasa Tuhan kami mampu maka itulah hal tersebut dilimpahkan pada kami. Sampai “habis-habis”an kami mengusahakan, asal orang tua senang.
Tapi dari situ kami belajar, akan tanggung jawab dan juga belajar untuk tidak pamrih, tidak mudah mengeluh dan terus berjalan.
2015 kami hampir menyerah, tapi kami bahkan bangkit lagi dan seolah jauh lebih kuat daripada sebelumnya.
2015 kami berusaha lebih giat, memenuhi kebutuhan yang tidak sedikit, tapi Tuhan selalu bukakan pintu rejeki begitu lebar bagi kami agar lebih mudah satu persatu. Alhamdulillah.

Dulu, resolusi saya di 2015 adalah menulis novel ke dua. Tapi ternyata kejutannya saya malah membangun clothing line dengan label nama saya sendiri.
Resolusinya kami pamit dari rumah orang tua, tapi kejutannya lain lagi. Alhamdulillah.
Resolusinya menabung sebanyak-banyaknya, tapi kejutannya pun lain pula. Tak apa.
Tuhan pasti sudah persiapkan semuanya 🙂

Tapi beberapa barang yang menjadi incaran dan penyokong untuk bekerja lebih giat sudah di tangan, berkat kepercayaan beberapa klien yang campaign-nya melibatkan saya, Terima kasih ya kalian 😀
Lalu saya banyak terlibat pekerjaan dengan orang-orang baru, menambah daftar teman baru, atau yang bahkan sudah lama tidak bertemu malah jadi bersilaturahim lagi.
Anak dan suami yang selalu support apapun yang dikerjakan Ibunya, Binar yang semakin lucu, sehat dan pintar dengan kejutan-kejutan setiap harinya yang biasa kalian lihat di video instagram yang saya unggah.

Resolusi saya mudah saja,

  • merapihkan layout blog yang sudah dalam penanganan orang yang terpercaya
  • menulis lebih banyak
  • membaca lebih banyak
  • meluangkan waktu lebih banyak untuk Binar
  • memanjakan diri sendiri dengan membeli semua yang ada di ‘to buy list’ di 2016
  • dan mengurangi penggunaan gadget selama berada di dekat anak.
  • yang satu ini juga harus mudah, dan semoga dimudahkan : punya rumah sendiri :”)
Bye, 2015…
Ternyata saya mampu juga melewati kamu dengan mulus dan baik-baik saja, walau sempat babak belur tapi di penghujung akhirnya saya pulih dan melompat lebih tinggi lagi.
Kelelahan sepanjang tahun ini akhirnya bisa saya nikmati dengan senyum tulus ikhlas.
Saya rasanya sudah siap menyambut 2016 dengan segala apapun di dalamnya,  mulai drama ngehek dari pihak manapun atau kejutan paling memabahagiakan sekalipun.
So…
Welcome 2016!
Much Love,
Chacha Thaib

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com

#BBLOGID #ScottsEmultionID parenthood review sharing Uncategorized

Yang Terbaik Untuk Binar


Beberapa minggu belakangan, saya bisa dibilang sedang hectic banget dengan banyaknya pekerjaan, deadlines, janjian meeting dengan klien dan urusan brand clothing line saya yang sedang saya bangun ini.

Mungkin memang Tuhan kan suka bercanda ya, jadi semua kegiatan ‘ditumpahkan’ semuanya dalam satu waktu, termasuk hal yang biasanya bukan saya yang handle. Salah satunya adalah urusan suapin Binar makanan. 
Sejujurnya, Binar itu makan paling sering sama neneknya, atau kadang sama helper. Karena saya ini cukup pendek ‘sumbu’nya. hahahah. Serius. Saya bukan tipe yang sabarrrr banget kalo lagi nyuapin anak, apalagi kalo Binar udah geleng-geleng dan bilang ‘nggak’ kalo lagi mau disuapin makan. Kalau dibikin versi kartun, pasti kepala saya udah ngebul keluar asap :))
Beda sama Mamah saya, mamah saya itu lebih sabar kalau nyuapin cucu-nya, beda sama saya.
Berhubung Mamah saya lagi sibuk urus Papah yang beberapa waktu lalu harus masuk RS untuk operasi, jadilah urus suap-suap ini saya yang lakuin dan ternyata bener ya… melatih kesabaran bok!
Tapi kalo udah liat anak lagi tidur suka gimanaaaa gitu kalo inget saya ga sabaran sama anak :’)

Tapi satu hal yang keliatan menurun dari Mamah saya, adalah saya seperti beliau yang suka kasih vitamin ke anaknya. kayaknya semua Ibu kali yah begini?

Merk vitaminnya juga saya pilih yang sama seperti yang Mamah saya kasih ke saya dulu; Scott’s Emulsion Original.
Berhubung Scott’s bisa diminum dari anak umur setahun dan Binar sekarang udah 15 bulan, maka saya ngerasa memang udah waktunya Binar minum Scott’s.
Tiap Ibu pasti punya alasan dibalik setiap apa yang dilakukan dan dipilihkan untuk anaknya. Sama kayak Mamah, Mamah pilih Scott’s karena kandungannya DHA dan vitamin A & D di dalamnya. We all know kandungan DHA yang cukup itu sangat baik untuk perkembangan dan fungsi otak anak. Jadi jelaslah untuk kelegaan pribadi saya pilih Scott’s untuk memenuhi kebutuhan Binar. Pokoknya semua yang terbaik buat Binar.
Binar termasuk yang picky sama makanan, atau sama siapa yang nyuapin makan, deh. Jadi harus tricky banget nyuapinnya. Saya aja hampir nyerah karena dia sering kekeuh ga mau makan, ya jelaslah ya saya khawatir sama perkembangannya. Makanya akhirnya saya tambahkan vitamin yang kasih satu sendok setiap harinya sejak Binar 13 Bulan dan kami jelas sepakat bahwa Scott’s adalah pilihan terbaik karena udah turun temurun pula dari Ibunya kecil 🙂

Saya inget banget pertama kali dikasih Mamah waktu saya SD yang rasa original, karena udah cukup besar dan tau banyak rasa, saya dan kakak saya tentu nolak ke mamah, tapi pelan-pelan mamah menjelaskan manfaatnya jadi kami setuju untuk mengkonsumsi Scott’s setiap harinya. Nah sama seperti Binar, awalnya Binar juga nolak, tapi saya yang harus ekstra tricky ini akhirnya ga kehabisan akal dan milih untuk melarutkan Scott’s ke dalam makanan yang saya sediakan buat Binar.
Boleh loooh dicek nih resepnya :

Yoghurt Buah
1 sdm Scott’s Emulsion
100 – 125 mL (1 pot) yoghurt stroberi atau mangga
1. Campur Scott’s Emulsion ke dalam pot yoghurt dan sajikan.

Surprisingly, Binar mau aja tuh kalo udah dicampur gitu! Ibu juga happy karena ga perlu repot dehh dengan drama anak tutup mulut saat mau disuap vitamin hihihi 😀
Jadi gak hanya vitamin yang terdapat dari buah, Binar juga dapet kandungan DHA dari Scott’s yang sudah saya campurkan ke yoghurt.
Berhubung DHA ini elemen penting dan banyak sekali kegunaannya, makanya saya concern banget untuk urusan ini. 
Kalau semua kebutuhan anak sudah terpenuhi dengan baik dan kita juga sudah memberikan yang terbaik juga kan kita ga perlu khawatir lagi dengan perkembangannya, yakan?

Much Love,
Ibu Chacha.




Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com

Scott’s Emulsion Facebook

CBK4 Cussons Bintang Kecil 4 Emotional Bonding Nursing Room parenthood review sharing Tumbuh dengan Cinta Uncategorized

Our Fave Nursing Room Ever!

Haiiii…!

Kalau ada dari pembaca blog saya di sini yang sering baca Twitter atau Instagram saya, pasti sering banget seliweran kalau saya suka banget bawa Binar ke Mall.
Iya soalnya, sebagai warna Jakarta saya suka bingung cari hiburan ke mana kalau bawa Binar. Paling sering ke Taman Suropati pagi-pagi. Atau yang lagi jadi inceran banget sih pengen ke Eco Park Ancol biar Binar puas main lari-larian di sana. Atau Scientia Park? nanti kali ya gedean dikittt lagi.
Sebenernya kenapa saya suka ke mall selain one stop shopping ya karena memang saya selalu cari tempat yang nyaman. Nyaman buat main, buat makan, buat belanja dan buat nyusuin tentunya.
Soalnya, anaknya Ibu Chacha dan Ayah Bisma ini termasuk yang picky sekali kalau lagi mau dikasih ASI.
Binar itu soalnya kalau di nursing room, bisa lamaaaa banget. Dari main dulu, ganti diapers, pijet pake baby lotion baru deeeh nyusuin. Saya harus mastiin bahwa di luar rumah pun saya memberikan anak saya yang selalu tumbuh dengan cinta ini kenyamanan dan suasana yang menyenangkan.
Sejauh ini nursing room favorit kami adalah kepunyaan salah satu mall di Jakarta Selatan, ini nih :

Harus di rumah, di mobil atau di nursing room yang terang benderang dan nyaman. Masalahnya, ga semua mall juga punya nursing room senyaman itu. Di Mall  aja ga semua kaya gitu, gimana di tempat umum biasa. Di taman? Mana ada. Saya harus ke mobil dulu untuk nyusuin.

Kebayang ga sih gimana mudahnya dan merasa tertolongnya, kita, para Ibu ibu ini kalau ada nursing room di tempat umum yang mumpuni?
Nah, masih ingat dong Ibu ibu dengan adanya Cussons Bintang Kecil 4 yang diadakan oleh Cussons Baby?

Jadi selain hadiahnya yang 1 milyar, di #CBK4 Cussons Baby juga akan mendonasikan Rp.500 dari setiap anak yang berpatisipasi dalam lomba ini, dana tersebut akan dialokasikan untuk pembangunan nursing room di tempat umum. How cool!
Maka dari itu, aku niat banget berpatisipasi dalam acara yang diselenggarakan Cussons Baby ini. Karena ada semacam ‘misi kemanusiaan’-nya juga toh 🙂

Baiklaaaah,
langsung aja check check info selengkapnya  ke :

– TW : https://twitter.com/cussonsmumme_id
– Web : http://cussonsbaby.co.id
 – Microsite : http://cbk.cussonsbaby.co.id/

Much Love,
Ibu Chacha

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com

life review self captured sharing simply hijab style steal my style todays pick Uncategorized

Today’s Pick : Jelly Shoes and Sandals

Salam semuaaaa!

Akhirnya nge-blog soal style lagi hihihi setelah biasanya fokus ke family and happiness yaaaa bok.
Nyempetin deh posting soal personal style lagi mumpung ada stock foto dari sisa liburan sedetik ke Bandung beberapa waktu lalu.
Jadi beberapa kali ke Bandung setelah punya anak, saya mulai sering bingung baju dan sepatu apa yang harus saya bawa.
Berhubung udah punya brand sendiri, yang sering kalian mungkin lihat di Instagram saya; Chacha Thaib The Label, jadi saya ke mana-mana pasti bawa beberapa items buatan saya sendiri.
Nah, selanjutnya, sepatu atau sandal.
Jadi saya pasti memang bawa dua. Ribet ya? Nggak lah namanya juga perempuan hahaha.
Belakangan saya lagi suka banget sama produknya Wilokity. Mungkin udah ada yang pernah denger ya? Soalnya saya liat followersnya banyak banget di Instagram. Gak heran, soalnya memang nyaman sih dipakenya. Nah, kalian bisa check dulu websitenya di : www.wilokity.com

Langsung aja ya saya share mix and match dan style inspiration buat kalian yang suka banget pake jelly shoes or sandals 🙂











Yang saya suka banget dari produk ini tuh, nyamaaaaan banget! Aseliii. Secara ya bolak balik gendong Binar terus ke sana ke mari, udah pasti nyarinya yang nyaman dan ga bikin pegel. Ga sakit pula di kaki. Ga seperti jelly shoes kebanyakan yang bikin sakit kalau dipakai lama-lama, sandal monobo ini ga sakit sama sekali dipakai berjam-jam, dan yang penting ga licin gitu. Enak deh dipakenya.
Pilihan modelnya banyak dan warnanya lucu-lucu, tapi karena aku lagi into monochrome lately, jadilahhh pilih warnannya yang aman dan gampang di mix and match sama warna apapun.
Check check social medianya mereka di :

website : www.wilokity.com
Instagram : https://www.instagram.com/wilokity/

Oiya, mereka juga punya store yang bisa didatangi langsung dari jam 9 pagi sampai jam 7 malam kok. Langsung aja ke :

Ruko Komplek Mahakam III Jl. Moh. Kahfi II,  Jagakarsa, Jakarta Selatan. 


Okaaaay! selesai review fashion items kali ini. Semoga bisa rutin saya buat Today’s Pick yaaa 🙂
Much Love,


Chacha Thaib

Not allowed to copy & paste photo without permission. Copyright of chachathaib . com